• Anime
    Tempat download free anime-anime subtitle Indonesia dan english.
  • IDbase-Manga
    Tempat buat baca komik manga Translate english maupun indo.
  • Software
    Tempat download free software dan game.


Home » 2015 » November » 9 » Mahouka Koukou no Rettousei (Indonesia):Volume 1 Chapter 3 part 2
1:22 AM
Mahouka Koukou no Rettousei (Indonesia):Volume 1 Chapter 3 part 2

Chapter 3 part 2


Karena pendidikan sudah semakin meluas dan mudah diakses, anggapan kalau datang ke sekolah itu tidak penting menjadi sikap yang populer.

Sejak kelas online menjadi kenyataan, banyak perdebatan bahwa menghabiskan waktu di ruang kelas yang sebenarnya hanya buang-buang waktu dan sumber daya.

Pada akhirnya, anggapan kalau sekolah itu tidak penting hanya mencapai tahap ramai dibicarakan dan tidak diperdebatkan lebih jauh.

Tidak peduli seberapa canggih tampilannya, pengalaman virtual dianggap tidak nyata. Latihan dan eksperimen harus dipasangkan dengan tanya jawab langsung antara instruktur dan siswa. Selain itu, sesuatu yang tidak dilakukan dalam keadaan nyata tidak akan menghasilkan pengalaman belajar yang sebenarnya. Siswa belajar bersama di kelas yang sama dapat mendapatkan pelajaran tambahan. Kedua poin yang telah terbukti tanpa bisa diragukan lagi dari pengalaman selama ini.

Tahun pertama Kelas E sedang menjalani kelas praktek.

Sudah dijelaskan sebelumnya, tidak ada guru real-time yang hadir. Ini adalah contoh sederhana ketika hasil penelitian tidak dilakukan dalam praktek.

Para siswa Kelas E mengikuti petunjuk yang ditampilkan pada monitor dinding untuk mengoperasikan pelajaran tentang menggunakan CAD. Materi pelajaran hari ini adalah dasar dari segala dasar, yang merupakan operasi sederhana dengan menggunakan perangkat ini.

Meskipun secara resmi sesi pembelajaran ini dipandu, masih ada tugas yang harus diselesaikan. Karena tidak ada guru pembimbing, penyelesaian laporan tugas menjadi satu-satunya kriteria penilaian untuk kelas ini. Tugas hari ini adalah menggunakan CAD untuk mengarahkan mobil papan luncur dari satu ujung track ke ujung yang lain, harus diulang tiga kali. Meskipun tanpa ada pembimbing yang mengawasi, sudah diperingatkan bahwa operasi manual dilarang keras.

"Tatsuya, bagaimana rasanya Ruang Dewan Siswa ?"

Sementara menunggu dalam antrean untuk menggunakan CAD, Leo bertanya setelah menyodok Tatsuya dari belakang.

Wajahnya tidak menunjukkan adanya motif tersembunyi. Dia hanya ingin tahu.

"Berubah menjadi percakapan yang menarik ..."

"Menarik?"

Erika, yang berada di depan Tatsuya di baris ini, juga berbalik bertanya.

"Mereka memintaku untuk bergabung dengan Komite Disiplin. Bagaimana mungkin tiba-tiba bisa jadi begini ?"

Tatsuya dan Erika kedua memiringkan kepala mereka. Sejujurnya, satu-satunya cara untuk menggambarkan itu adalah "bagaimana mungkin hal-hal ini akan berkembang seperti ini".

"Kamu benar. Hal ini cukup mendadak."

Leo juga sepakat bahwa itu adalah kejadian tak terduga.

"Tapi bukankah hebat kalau kamu sampai diminta oleh Dewan Siswa ?"

Pendapat Mizuki berbeda dari yang lain. Dia berhenti saat ia sedang dalam perjalanan kembali ke akhir baris untuk mencoba tugas itu lagi.

"Hebat ? Bukankah ini hanya paket komplementer untuk adikku?"

Tatsuya membalas pertanyaan mereka semua karena Tatsuya juga tidak dapat menerima pujian Mizuki.

Erika sedikit tersenyum ketika ia melihat sikap curiga dan keras kepala Tatsuya.

"Well, well, mari kita berhenti berbicara tentang hal-hal yang akan merendahkan diri sendiri ini. Jadi, apa yang biasanya dikerjakan Komite disiplin ?"

Setelah mendengar pertanyaan Erika, Tatsuya mengulangi apa yang ia dengar dari Azusa. Mendengar semua itu, ketiga pasang mata di dekatnya melebar.

"Tugas yang cukup merepotkan ..."

Leo menghela nafas sementara ekspresi Mizuki menjadi khawatir.

"Jika ini tidak aman, maka ... Erika-chan, apa ada yang salah?"

Erika terlihat sangat marah, meskipun berbicara tentang hal itu, sejak kapan dia menjadi sangat marah.

"... Sungguh, begitu impulsif ..."

Penglihatannya melayang. Berbisik sendiri sambil menghadap ke atas, tampaknya dia memarahi seseorang yang tidak ada di sana.

"Erika-chan?"

"Ah, eh, maaf Tatsuya-kun. ini benar-benar sudah terlalu berlebihan., Kamu lebih baik menolak tugas berbahaya seperti ini."

Ekspresi serius itu berubah menjadi senyum nakal, suara Erika menjadi terasa lebih cerah saat ia menggoda Tatsuya.

"Eh, itu mungkin cukup menarik! Mengapa kamu tidak menerimanya, Tatsuya. Aku akan mendukungmu."

Meskipun itu bisa dimengerti bahwa Erika sedang bercanda untuk menyamarkan apa yang dia katakan sebelumnya, terkesan Erika masih menyembunyikan sesuatu.

"Tapi jika kamu harus campur tangan dalam konflik, bukankah kamu akan menjadi target serangan sihir juga?"

Ada tebakan yang masuk akal pada siapa sebutan"impulsif " itu ditujukan.

"Ya, dan pasti akan ada orang yang salah mengira niat baik sebagai suatu tindakan berdarah dingin."

Namun, rincian yang tepat di balik perasaan itu masih tetap menjadi misteri.

"Di sisi lain, daripada membiarkan siswa jalur 1 yang kurang ajar itu jadi pusat perhatian, bukankah kalian juga berpikir akan lebih baik jika Tatsuya yang melakukannya?"

Tatsuya tidak cukup gegabah untuk bergabung dalam percakapan mereka.

"Hm ... Yah, itu mungkin benar."

"Erika-chan, jangan berpikir seperti itu! Jika kita tidak ingin itu terjadi, bukankah lebih baik untuk tidak terlibat dalam perkelahian ?"

"Tapi Mizuki, bahkan jika kita tidak merencanakan itu, akan ada saat-saat di mana kita harus ‘ memadamkan api ‘ ? Seperti kemarin, misalnya."

"Yah, itu ..."

"Ada banyak kecurigaan dan ketidakadilan di dunia. Kita tidak bisa selalu mengharapkan hasil yang positif jika kita mengalah sepanjang waktu."

Sampai titik ini, tanpa sadar Tatsuya merasa bahwa sudah saatnya bagi dia untuk mengakhiri percakapan ini sebelum menjerumuskan dirinya ke wilayah berbahaya.

"Erika, giliranmu."

"Ah, maaf, maaf."

Pada seruan Tatsuya, Erika yang sedikit bingung dengan cepat mengasumsikan posisinya. Dilihat dari punggungnya, dia dalam keadaan sangat serius dan benar-benar tidak terpengaruh oleh pembicaraan sebelumnya. Sepertinya dia adalah tipe yang mudah berubah dari satu kondisi mental ke kondisi berikutnya. Meskipun penampilannya yang unik, salah satu sikap alaminya mungkin keseriusan.

Punggung Erika terguncang sedikit, mungkin karena dia mengambil napas dalam-dalam.

Itu terjadi dalam satu detik, meskipun tak terlihat dengan mata telanjang, fluktuasi dari psions melewati punggung Erika dan bisa "dilihat" dalam bentuk cahaya yang hanya bisa dilihat penyihir. Ini adalah tanda bahwa aktivasi dan rapalan berikutnya tidak mengkonsumsi semua psions, sebagai psions sisa menciptakan cahaya psion. Penyihir yang sangat terampil hanya meninggalkan sejumlah kecil cahaya psion, tetapi untuk siswa SMA tahun pertama, ini masih tingkat yang dapat diterima. Ketika ada cukup psions sisa, gangguan foton antara psions mengakibatkan manifestasi fisik dari cahaya. Tidak adanya cahaya psion akan menunjukkan kontrol yang sangat baik atas kemampuan seseorang.

Mobil papan luncur di depan CAD bergeser ke depan, lalu kembali ke posisi semula. Hal ini terjadi tiga kali. "Ya!" jelas terlihat kalau Erika sangat senang dengan hasilnya, seperti dapat dilihat dari kepalan tangan dan cara dia berpaling untuk melihat Tatsuya. Memang, dia lebih cekatan saat ini dibandingkan ketika pertama kalinya mereka melakukan latihan ini, dan ada peningkatan yang ditandai dengan percepatan dan perlambatan.

Tujuan dari latihan ini adalah untuk mempercepat mobil papan luncur ke tengah lintasan, kemudian melambat ke ujung yang lain, mempercepat dari akhir dan kembali ke tengah, dan mengurangi kecepatan ke titik awal ... Harus diulang tiga kali. Rangkaian aktivasi dimasukkan ke dalam CAD adalah untuk 6 rapalan percepatan dan perlambatan ini. Karena tidak ada set percepatan atau perlambatan kecepatan, ini dapat digunakan untuk menguji tingkat keterampilan antar siswa. Apakah mobil papan luncur bergerak dalam gerakan yang stabil cukup untuk mengukur kemampuan pengguna itu terampil atau tidak.

Erika diam-diam menunjukkan sinyal tangan atas kemenangan yang tidak sombong sama sekali saat ia bergerak menuju akhir baris di belakang Mizuki. Selanjutnya, Tatsuya mengambil tempat di depan CAD yang terpasang.

Ia menginjak pedal saklar untuk menyesuaikan tinggi CAD, menempatkan telapak tangannya di atas touchpad transparan yang terletak di atas sebuah kotak besar, dan mulai memanipulasi aliran psion.

Apa yang kembali adalah suara konfirmasi aktivasi, bercampur dengan berbagai suara yang bertentangan. Sambil menahan dorongan untuk mengerutkan alis, Tatsuya mulai membangun rangkaian rapalan.

Mobil papan luncur tersandung dua atau tiga kali sebelum bergerak maju dalam gerakan yang stabil.

Karena tugas hari ini adalah untuk membiasakan diri mengoperasikan CAD, tidak ada waktu yang dibatasi.

Selain Tatsuya sendiri, tidak akan ada yang tahu.

Sampai saat mobil papan luncur mulai bergerak , waktu yang dihabiskan lebih banyak dari Erika dengan margin yang cukup besar. Sebenarnya, bukan hanya dibandingkan dengan Erika. Dari 25 orang di Kelas E, dia pasti akan menjadi salah satu di urutan bawah.

Satu-satunya alasan ini tidak begitu jelas diketahui orang lain adalah karena gerakan dari mobil papan luncur kira-kira sama seperti yang lain lakukan.

Namun, Tatsuya sangat menyadari kinerjanya yang mengecewakan.

 



Terima kasih Tuhan karena tidak ada yang cemburu.

Meskipun serangkaian ucapan "Good luck ~" dating dari teman-temannya, suasana hatinya tidak membaik, dan sebaliknya bahkan lebih tertekan.

Alasannya mungkin karena Tatsuya awalnya tidak tertarik pada pelajaran ini, sehingga mengarah ke depresi yang lebih lanjut.

Setelah sekolah, Tatsuya menuju ruang Dewan Siswa, menyeret langkah kaki yang bahkan lebih berat daripada saat istirahat makan siang.

Meskipun keadaan suasana sekitarnya agak menyedihkan, tetapi karena Miyuki bisa memahami perasaan Tatsuya, dia tetap diam.

Faktanya ID Card yang sudah terdaftar dalam sistem sertifikasi (Bergabung dengan Dewan siswa rupanya dianggap jaminan. Meskipun resistensi mungkin terjadi, Mayumi dan Mari mungkin akan bersikeras), kedua saudara kandung itu memasuki ruangan.

Segera setelah memasuki ruangan, ada tatapan tajam diwarnai dengan permusuhan. Sumber itu datang dari sisi berlawanan dari mesin di dinding, di kursi yang kosong selama istirahat makan siang.

"Permisi!"

Sulit untuk mengatakan apakah itu keluar dari kesedihan atau kebanggaan, tapi Tatsuya sudah terbiasa dengan jenis tatapan dan suasana semacam itu. Dia mempertahankan wajah pokernya, membungkuk dalam keheningan, dan dengan itu tatapan bermusuhan dihamburkan seperti awan mendung yang menutupi matahari. Bahkan kemudian, itu bukan berarti permusuhan telah menghilang sepenuhnya, akan tetapi tatapan bermusuhan sebelumnya kini diarahkan dalam cahaya yang lebih hangat terhadap Miyuki, yang sekarang berdiri di depan. Alasan di balik ini seharusnya tidak perlu penjelasan lebih lanjut.

Pemilik tatapan ini berdiri dan berjalan menuju kedua bersaudara itu. Tidak, lebih tepatnya berjalan menuju Miyuki. Tatsuya ingat wajahnya. Pada hari pendaftaran, ia adalah siswa tahun ke 2 yang berdiri dekat di belakang Mayumi seakan menunggu perintah, sehingga seharusnya dia adalah Wakil Presiden Dewan siswa.

Wakil Presiden berdiri kira-kira setinggi Tatsuya. Perbedaannya adalah bahwa bahunya sedikit lebih sempit.

Dia memiliki wajah yang tampan yang tidak memerlukan kata-kata tambahan lagi untuk menggambarkan dirinya dan bentuk tubuh yang biasa-biasa saja. Dia tidak mengeluarkan kesan kuat, tapi dari cahaya psion secara padat menempel ke udara di sekitar tubuhnya, ia seharusnya seorang pemuda dengan kekuatan sihir yang patut diperhitungkan.

"Saya Wakil Presiden, Hattori Gyoubu. Shiba Miyuki., Selamat datang ke Dewan Siswa."

Suaranya agak tidak normal, tapi mengingat usianya ia mungkin menekan reaksi pribadinya.

Tangan kanannya bergetar sedikit, mungkin karena keinginan berjabat tangan tidak sepenuhnya terhapus.

Alasan mengapa jabat tangan itu berhenti hanya sampai pada adiknya saja, Tatsuya tidak peduli untuk mempertimbangkan apa yang terjadi.

Hattori kembali ke kursinya sementara sepenuhnya mengabaikan Tatsuya. Dibelakang Miyuki, tampak aura tidak senang sedang terkumpul, tapi itu juga menghilang dalam sekejap. Satu-satunya yang mungkin menyadarinya adalah Tatsuya, berkat kedekatannya. Untungnya dia berhasil mengendalikan diri, Tatsuya menepuk dadanya diam-diam.

Wakil Presiden benar-benar menyadari kekhawatiran Tatsuya - meskipun itu seharusnya tidak mengejutkan, mengingat mereka baru saja bertemu - atau itu hanya dari kekhawatiran Tatsuya saja. Saat itu, dua salam yang sangat kasual terdengar.

"Ah, kamu di sini."

"Selamat datang, Miyuki .Kamu juga, Tatsuya-kun.. Kerja bagus."

Dari cara Mari dengan santai mengangkat tangan untuk menyapa, dia sudah memperlakukan Tatsuya sebagai salah satu dari mereka. Mayumi melakukan kebalikannya, sikapnya jauh berbeda dari sebelumnya. Kemudian, kebanyakan kelompok akan marah jika orang luar datang mengganggu, meskipun tidak ada keributan yang sebenarnya terjadi. Tatsuya, sama seperti orang lain, sudah sejak lama sampai pada kesimpulan bahwa mencoba untuk memahami keduanya adalah sia-sia.

"Kalau begitu, tidak perlu lagi untuk menunda. A-chan, silahkan."

"... Ya."

Ternyata dia sudah menyerah. Untuk sesaat, kepala Azusa terkulai dengan ekspresi sedih sebelum dia tersenyum kaku dan memimpin Miyuki menuju terminal di samping.

"Nah, mari kita mulai."

Ini bahkan belum satu hari berlalu dan dia sudah berbicara begitu santai. Mungkin kesembronoan juga adalah bagian dari karakter diri Azusa, pikir Tatsuya.

"Dimana?"

Kemudian, latar belakang Tatsuya itu tidak cukup istimewa baginya untuk peduli pada pilihan kata-kata orang lain. Dia menjawab dengan singkat, mungkin ini metode yang paling efisien.

"Markas Komite Disiplin. Ada banyak hal yang perlu untuk dilihat secara langsung untuk dipahami. Ruangan itu terletak tepat di bawah ruangan ini. Dapat dikatakan, kedua ruangan ini terhubung."

Setelah Mari selesai berbicara, Tatsuya menghela napas sebelum menjawab.

"... Itu desain yang cukup aneh."

"Aku juga berpikir begitu."

Ketika dia mengatakan hal ini, Mari mulai berdiri. Tapi saat ia hendak meninggalkan kursi, Terdengar komentar yang mencoba menghentikannya.

"Watanabe-senpai, mohon tunggu sebentar."

Suara itu datang dari Wakil Presiden Hattori. Setelah mendengar hal ini, Mari menjawab dengan cara yang sampai hari ini Tatsuya masih belum bisa terbiasa dengannya.

"Apakah ada masalah, Hattori Gyoubushoujou Hanzou?"

"Tolong jangan memanggil saya dengan nama lengkap saya!"

Tatsuya melirik Mayumi.

Melihat tatapan Tatsuya itu, Mayumi memiringkan kepalanya dengan "Hm?".

Kamu mengatakan bahwa "Hanzou" adalah nama sebenarnya ... Selengkapnya. Tak terduga.

"Kalau begitu, mari kita dengar pendapat Wakil Presiden Hattori Hanzou."

"Panggil saja saya Hattori Gyoubu!"

"Itulah julukan resmi keluargamu, bukan."

"Ini tidak ada hubungannya dengan julukan sekarang. Sekolah telah menerima nama 'Hattori Gyoubu'! ... Tidak, bukan itu yang ingin kukatakan."

"Itu karena kamu terlalu formal, bukan?"

"Ok, ok, Mari, Hanzou juga memiliki hal-hal yang tidak dia sukai."

Tatapan semua orang jatuh ke arah pembicara, Mayumi.

Kamu juga buka orang yang pantas untuk mengatakan itu.

Tapi Mayumi tidak bereaksi sama sekali.

Mungkin karena dia tidak menyadari hal itu.

Lebih penting lagi, mengapa Hattori tidak mengatakan apa-apa.

Hal ini sedikit berbeda daripada hanya sekedar tidak terbiasa berbicara dengan Presiden.

Bahkan ketika menghadapi Mari, ekspresi Hattori tidak berubah. Tapi dibandingkan dengan ekspresinya sekarang, Tatsuya merasa bahwa itu menjadi sangat menarik.

-Tentu saja, itu hanya di bawah kondisi bahwa ia adalah seorang pengamat.

Sayangnya, waktu yang diberikan untuk mengamati sangat pendek.

"Watanabe-senpai, topik yang ingin saya bicarakan dengan anda justru mengenai pengganti Komite Disiplin."

Darah yang awalnya menyebabkan wajah Hattori untuk memerah sekarang telah surut. Sama seperti pemutaran film gerak lambat untuk animasi, Hattori telah menenangkan dirinya.

"Apa?"

"Saya keberatan dengan anda karena menunjuk siswa tahun pertama ini menjadi anggota Komite Disiplin."

Ketika Hattori menyatakan pendapatnya, dia terlihat sangat tenang, atau secara terpaksa menahan emosinya.

Alis Mari berkerut sedikit, dan itu tidak berlanjut menjadi suatu tindakan. Tatsuya tidak tahu apakah dia hanya terkejut atau terganggu oleh ini.

"Omong kosong apa ini? Orang yang menominasikan Shiba Tatsuya-kun adalah Presiden Saegusa. Meskipun itu verbal, hak pengangkatan itu adalah miliknya."

"Saya telah mendengar bahwa pihak penerima belum setuju. Meskipun nominasi, hal ini tidak resmi sampai ia secara pribadi setuju."

"Itu terserah Shiba Tatsuya-kun sendiri. Presiden telah menguraikan hal itu pada keputusan Dewan Siswa. Keputusan akhir adalah miliknya, bukan milikmu."

Mata Mari tertuju pada Hattori saat dia mengatakan ini.

Hattori tidak pernah menatap Tatsuya. Atau mungkin akan lebih tepatnya bisa dikatakan bahwa ia mengabaikan kehadiran Tatsuya itu.

Menonton dua orang ini, Ekspresi Suzune sangat tenang, Azusa sangat gugup, dan Ekspresi Mayumi benar-benar tidak terbaca, duduk di sana dengan senyumnya yang biasa di wajahnya.

Miyuki menatap terminal di sisi dengan ekspresi halus di wajahnya. Namun, dia mungkin sudah setengah pemicu dari meledak setiap saat. Untuk alasan yang sama sekali berbeda, baik Tatsuya dan Azusa merasa sangat khawatir.

"Tidak ada preseden untuk menunjuk Weed menjadi anggota Komite Disiplin.

Sanggahan Hattori tercampur dengan istilah menghina. Setelah mendengar hal ini, Mari sedikit mengangkat alis.

"Itu istilah tabu, Wakil Presiden Hattori. Sebuah istilah yang tabu karena dilarang oleh Komite Disiplin. Anda cukup berani berkata seperti itu di depan saya, Ketua Komite Disiplin."

Menghadapi teguran Mari , peringatan, atau mungkin sedikit dari keduanya, Hattori tidak menunjukkan tanda –tanda untuk mundur.

"anda dapat melarang semua istilah yang Anda inginkan. Kecuali anda berencana untuk menghukum 1/3 dari seluruh siswa ? Perbedaan antara Blooms dan Weeds adalah sesuatu yang ditulis ke dalam sistem sekolah dan diakui oleh sekolah itu sendiri. Sumber dari perbedaan antara Blooms dan Weeds adalah perbedaan dalam kemampuan. anggota Komite Disiplin bertanggung jawab untuk tugas menundukkan siswa yang melanggar peraturan sekolah. Seorang Weed dengan kemampuan rendah tidak mampu menyelesaikan tugas itu. "

Terhadap pernyataan bangga Hattori, Mari hanya tersenyum dingin.

"Memang benar bahwa Komite disiplin berbasis kemampuan, tetapi kemampuan datang dalam berbagai bentuk. Jika kita perlu menggunakan kekuatan untuk menekan perkelahian, untuk itulah aku di sini. Bahkan jika aku melawan 10 atau bahkan 20 lawan , saya bisa menangani mereka sendirian. Di sekolah ini, satu-satunya orang yang bisa melawan saya 1 lawan 1 adalah Presiden Saegusa and Ketua Komite Manajemen Klub Juumonji. Menurutmu, orang-orang dengan kemampuan tempur rendah tidak diperlukan. Kecuali, kamu berencana untuk menantang saya, Wakil Presiden Hattori? "

Satu-satunya cara bahwa Mari bisa mengatakan ini adalah karena kepercayaan dirinya dan catatan tempur miliknya. Namun, meskipun sedikit mundur dari tekanan yang sangat besar ini, Hattori tidak punya rencana untuk menyerah.

"Ini bukan masalah saya. Ini tentang kemampuannya untuk beradaptasi."

Intinya adalah Hattori percaya bahwa sikapnya benar. Siswa jalur 2 dengan kemampuan rendah tidak bisa menangani tanggung jawab Komite Disiplin yang begitu sangat bergantung pada kemampuan. Fakta bahwa tidak pernah ada siswa jalur 2 yang ditunjuk untuk Komite Disiplin juga mendukung fakta ini.

Terlepas dari itu, kepercayaan diri Mari melampaui Hattori.

"Apakah aku tidak mengatakan bahwa kemampuan bisa datang dalam berbagai bentuk? Tatsuya-kun bisa membaca Rangkaian Aktivasi dan dengan demikian akurat memprediksi rapalan sihir dengan mata dan otaknya."

"... Apa katamu?"

Setelah mendengar hal detil yang tak terduga ini, Hattori secara refleks bertanya. Daripada mengatakan ini tak terduga, akan lebih tepat untuk mengatakan ini adalah hal yang mustahil untuk dipercaya.

Membaca Rangkaian Aktivasi. Seharusnya itu tidak mungkin.

Bagi Hattori, itu adalah "akal sehat".

"Dengan kata lain, bahkan sebelum sihir telah dirapal, dia sudah tahu sihir apa yang lawannya gunakan."

Namun, jawaban Mari tidak berubah. Ini adalah kebenaran, itu pasti mungkin, dan Mari tidak punya keraguan apapun saat mengatakan itu.

"Menurut peraturan sekolah kita, tergantung pada jenis sihir yang digunakan, tingkat hukuman juga berubah. Sayangnya, jika kita mengganggu rangkaian aktivasi sebelum rapalan seperti Mayumi, tidak ada cara untuk mengetahui jenis sihir apa yang pada awalnya digunakan. Jika kita menunggu sampai rangkaian aktivasi selesai, maka itu akan bertentangan dengan tujuan awal. Oleh karena itu lebih aman untuk mengganggu sihir selama rangkaian aktivasi. Tanpa tuduhan yang pasti akan kesalahan apa yang dilakukan, satu-satunya hal yang dapat kita berikan pada mereka adalah percobaan melakukan keributan dan selanjutnya hukuman ringan. Tetapi dengan Tatsuya, kita dapat dengan benar menangkap orang-orang yang telah mencoba untuk menggunakan sihir yang lebih kuat. "

"... Tapi, bagaimana jika ia berlari melintasi TKP yang sebenarnya, dan tidak dapat menghentikan rapalan sihir ..."

Hattori tidak bisa mengatasi syok, tapi masih berhasil untuk membantah pernyataan Mari.

"Kalau begitu, bahkan siswa jalur 1 juga tidak akan bisa. Dan mungkin di luar siswa tahun ke 2 juga. Berapa banyak orang yang kamu kenal yang mampu merapal sihir dalam sedetik dan masih berhasil membatalkan sihir yang dirapal lawan mereka ? Selain itu, masih ada satu lagi alasan saya ingin dia bergabung dengan Komite Disiplin. "

Mari mengajukan alasan pertama dan mulai lagi dengan alasan selanjutnya.

Bagaimanapun juga, Hattori tidak bisa memberikan argumen kontra secara langsung.

"Sampai hari ini tidak ada anggota Komite Disiplin yang berasal dari siswa jalur 2. Dengan kata lain, siswa jalur 2 yang menggunakan sihir dengan melanggar peraturan sekolah yang ditangkap oleh siswa jalur 1. Seperti yang kamu katakan, ada kesenjangan yang lebar antara siswa jalur 1 dan siswa jalur 2. Siswa jalur 1 dapat menangkap siswa jalur 2 ,tetapi sebaliknya tidak bisa. Konfigurasi ini hanya akan memperlebar kesenjangan itu. Aku tidak suka bahwa anggota komite di bawah komando saya hanya menguatkan kesan pembeda-bedaan ini. "

"Ah ... Cukup mengesankan, Mari. Anda bahkan telah memasukkan ini dalam perhitunganmu ?. Saya pikir Anda hanya peduli tentang Tatsuya-kun."

"Tolong diam, Presiden."

Mayumi ingin mengubah suasana sekitarnya, tetapi dihentikan oleh Suzune.

Sebuah tatapan mencela.

Kepala yang menggeleng.

Yang pertama adalah dari Mayumi, yang terakhir dari Suzune.

Maka, dua konflik emosi yang dicampur bersama menjadi satu kesatuan yang tidak terpisahkan, dan siap meledak keluar dengan kebencian.


"Presiden ... sebagai Wakil Presiden, saya keberatan menunjuk Shiba Tatsuya sebagai anggota Komite Disiplin.

Sementara saya menerima bahwa Ketua Watanabe telah menunjukkan fakta dalam pernyataannya, misi asli dari anggota Komite Disiplin adalah untuk mengungkap dan menundukkan aturan pada pelanggar peraturan sekolah.

seorang siswa jalur 2 yang kurang dalam kemampuan sihir tidak dapat melakukan tugas-tugas anggota Komite Disiplin. Penempatan yang salah pasti akan merusak reputasi Anda sebagai Presiden.

Tolong pertimbangkan kembali. "

"Tunggu sebentar !"

Tatsuya berbalik panik.

Seperti yang dia takutkan, Miyuki tak tahan lagi dengan itu.

Terserap dalam pidato Mari, Tatsuya melupakan waktu yang tepat untuk menahannya.

Sementara ia panik dan berusaha untuk menghentikannya, Miyuki, yang telah mulai berbicara, lebih cepat.

"Kata-kata saya ini mungkin terdengar berani, Wakil Presiden, kemampuan praktikal sihir kakakku mungkin memang tidak menguntungkan, tapi itu hanya karena ujian praktek tidak efektif dalam mengukur kekuatan kakakku.

Dalam pertempuran nyata, kakakku tidak akan kalah dari siapa pun. "

Mendengar kata-kata yang penuh dengan kepastian, mata Mari melebar sedikit. Senyum tipis Mayumi menghilang juga, dan matanya yang serius berpaling ke arah Miyuki dan Tatsuya.

Namun, keseriusan dalam tatapan Hattori pada Miyuki menjadi lebih tipis.


"Shiba-san."

Yang Hattori maksud adalah, tentu saja, Miyuki.

"Terlepas dari apa yang terjadi, Penyihir harus membuat penilaian dengan tenang dan logis. Pendapat yang bias mungkin tidak dapat dihindari bagi orang normal, tapi bagi orang yang bertujuan untuk menjadi penyihir, harap diingat bahwa anda tidak boleh membiarkan pendapat anda menjadi Bias dan mengaburkan keputusan anda. "

Tidak ada tujuan baik yang terasa dalam teguran tersebut. Dia mungkin hanya bertindak sebagai "Kakak kelas " yang baik, yang meskipun dalam pembenaran dirinya, membimbing junior yang sesama siswa jalur 1. -Tapi, dalam situasi seperti ini, Tatsuya tampaknya tahu bahwa cara berbicara seperti itu akan menyebabkan efek yang berlawanan, dan Tatsuya sudah tahu saat-saat ketika Miyuki akan menegur Hattori.

Benar saja, Miyuki sudah semakin memanas.

"Maafkan saya karena mengatakan begitu, tapi penilaian saya tidak bias ! Jika Onii-sama bisa menggunakan lebih dari kekuatannya -"

"Miyuki."

Tatsuya mengulurkan tangan di depan Miyuki, yang telah benar-benar kehilangan ketenangannya.

Dengan wajah kaget, Miyuki menutup mulutnya dengan campuran rasa malu dan penyesalan, dan menundukkan kepala karena malu.

Setelah menghentikan kata-kata Miyuki dengan gerakan tangannya, Tatsuya berjalan ke Hattori.

Miyuki memang bicara terlalu banyak. Dia hampir mengatakan hal-hal yang tidak seharusnya dikatakan. Namun, itu terjadi karena Hattori yang telah membuat Miyuki mengatakan terlalu banyak. Tatsuya tidak berniat menempatkan semua kesalahan pada Miyuki saja.

"Wakil Presiden Hattori, kenapa kita tidak melakukan pertempuran latih tanding saja ?"

"Apa ...?"

Orang-orang yang kehilangan kata-kata dari permintaan yang mengejutkan itu, tidak terbatas pada orang yang ditantang, Hattori saja.

Mayumi, dan juga Mari, menatap mereka berdua dengan takjub karena tercengang dengan pembalasan berani yang tak terduga.

Di bawah tatapan semua orang, tubuh Hattori mulai bergetar dan berkata.

"Jangan terlalu sombong, kamu hanya seorang cadangan!"

Orang yang menjerit kecil adalah Azusa.

Tiga lainnya, seperti yang diharapkan sebagai kakak kelas, tetap tenang.

Dan kemudian, senyum kecut kecil muncul di wajah orang yang bermasalah yang mendapatkan caci maki.

"Apa yang lucu!"

"Seorang Penyihir harus tetap tenang, kan?"

"Kuh!"

Setelah kata-katanya sendiri dilemparkan kembali padanya dalam bentuk ejekan, Hattori menahan napas.

Tatsuya tidak berhenti di situ. Ia tidak merasa ingin berhenti.

"Seperti itu, saya berpikir bahwa kita tidak akan tahu keterampilan pertempuran anti-personil masing-masing tanpa melakukan perkelahian yang sebenarnya.

Bukan berarti aku ingin menjadi anggota Komite Disiplin tapi ... jika itu untuk membuktikan bahwa keyakinan adik saya tidak bias, maka itu tidak bisa dihindarkan. "

Dia tampak bergumam pada dirinya sendiri.

Bagi Hattori, itu terdengar seperti tantangan.

"... Baik. Aku akan memberikan pelajaran yang baik supaya kamu mengetahui tempatmu yang seharusnya."

Bukan hanya mulutnya yang telah mengkhianati kegelisahannya. Nada yang dikendalikannya, sebaliknya, menunjukkan kedalaman kemarahannya.

Tanpa menunda waktu sejenakpun, Mayumi menyela.

"Sebagai Presiden Dewan Siswa, saya memberi wewenang pertandingan pertempuran latih tanding formal antara siswa tahun ke 2 Kelas B, Hattori Gyoubu dan siswa tahun pertama Kelas E, Shiba Tatsuya."

"Atas dasar deklarasi Presiden Dewan Siswa, sebagai Ketua Komite Disiplin, saya mengakui bahwa pertandingan antara kalian berdua sebagai kegiatan ekstrakurikuler yang sah yang sesuai aturan sekolah."

"Waktu pertandingan dimulai adalah tiga puluh menit dari sekarang, di ruang latihan ketiga, pertandingan tertutup untuk umum, dan saya mengizinkan penggunaan CAD oleh kedua belah pihak."

Itu adalah tindakan untuk mencegah pertandingan menjadi insiden perkelahian - tindakan kekerasan dilarang oleh peraturan sekolah.

Mendengar deklarasi dari Mayumi dan Mari dengan ekspresi serius dan suara acuh tak acuh, Azusa mulai mengetik dengan cepat ke terminal.

 


(Klik Untuk Kembali Ke Daftar List)

Back to Lists

 

Views: 85 | Added by: sigieo | Tags: Mahouka Koukou no rettouseii | Rating: 5.0/1

Donasi

If the web is useful to you, we accept donations if you please. Donations will be used for the improvement and advancement of this web.

Jika web ini berguna untuk anda, kami menerima donasinya jika anda berkenan. Donasi akan digunakan untuk perbaikan dan kemajuan web.

IDbase Fanspage

IDbase Shout Chat

Addition menu

Section categories

Welcome [1]
welcome news
About Me [1]
about me
Privacy Policy [1]
kebijakan tentang privacy policy
Disclaimer [1]
kebijakan disclaimer
TOS [1]
kebijakan tos idbase

Our poll

Rate my site
Total of answers: 7

Statistics


Total online: 1
Guests: 1
Users: 0
DMCA.com Protection Status

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...