• Anime
    Tempat download free anime-anime subtitle Indonesia dan english.
  • IDbase-Manga
    Tempat buat baca komik manga Translate english maupun indo.
  • Software
    Tempat download free software dan game.


Home » 2015 » November » 9 » Mahouka Koukou no Rettousei (Indonesia):Volume 1 Chapter 3 part 4
1:32 AM
Mahouka Koukou no Rettousei (Indonesia):Volume 1 Chapter 3 part 4

Chapter 3 part 4


"... Ini adalah Markas Komite Disiplin, kan?"

Itulah pertanyaan pertama Mayumi setelah menuruni tangga.

"Itu sambutan yang cukup tak terduga."

"Apa, ini semua karena kamu, Mari. Tidak peduli berapa kali Rin-chan mengingatkanmu atau berapa banyak A-chan memohon padamu, kamu masih belum membersihkan tempat ini."

"Aku keberatan dengan deskripsi yang menyakitkan dan tidak akurat dalam situasi ini, Mayumi! Ini bukan berarti aku tidak ingin membersihkan, tapi aku belum mulai melakukannya !"

"Sebagai seorang wanita, kamu harus lebih memperhatikan hal ini."

Mayumi menyipitkan matanya saat dia menyudutkan Mari, yang buru-buru berbalik.

"Ini bukan berarti aku tidak ingin ... Ah, itu."

Setelah melihat Tatsuya sibuk memeriksa kondisi internal terminal setelah melepas penutup pelindung, Mayumi menunjukkan ekspresi kalau dia paham sambil mengangguk.


"Jadi itu karena dia telah dimanfaatkan dengan baik."

"Meh, begitu."

Mari kembali menghadapi Mayumi saat ia menjawab, seperti saat Tatsuya menutup tutup pelindung dan berbalik.

"Ketua, pemeriksaan sudah selesai.Bagian yang rusak telah diganti,. Seharusnya tidak ada masalah lagi."

"Kerja bagus."

Mari mengangguk cepat, tapi mungkin dia terlalu banyak memikirkanya, karena Tatsuya pikir dia bisa melihat butiran keringat pada pipi Mari.

Keringat dingin.

"Eh ... Jadi kamu memanggail Mari sebagai Ketua, yang berarti kita telah berhasil merekrutmu."

"Saya pikir saya tidak pernah punya hak untuk menolak sejak awal ..."

Tatsuya bahkan tidak melihat ekspresi menggoda Mayumi, dan tanpa ekspresi memberi tanggapannya.

Mayumi tampak tidak menyetujui sikap Tatsuya itu. Dia menempatkan satu tangan di pinggul, mengangkat telunjuk di tangan lainnya, mengarahkan tatapan paling tidak senang ke arah Tatsuya saat ia hendak melepaskan sikap yang paling berlebihannya untuk menyuarakan keberatannya.

"Tatsuya-kun, bukankan responmu terhadap kakakmu ini terlalu kasar?"

... Singkatnya, cara Tatsuya membingkai jawabannya adalah karena ia tidak memiliki seorang kakak. Jika dia mengakui hal ini dengan suara keras, Tatsuya merasa bahwa situasi hanya akan bertambah buruk, sehingga ia tidak mengucapkannya.


Tidak peduli di mana ia mulai atau di mana itu berakhir, pola itu begitu dasar sampai tidak ada respon nyata yang mungkin.

Jika ada, sikap Mayumi terhadap dirinya adalah terlalu santai, Tatsuya berpikir untuk dirinya sendiri.

Dia telah memasuki situasi semacam ini dengan kesan yang serupa di masa lalu, dan berhasil menghindari masalah setiap kali. Namun kali ini, Tatsuya entah bagaimana merasa bahwa ia tidak mampu melakukannya.

"Presiden, hanya untuk persiapan, saya ingin mengklarifikasi satu hal dengan Anda."

"Hm, apa itu?"

"Kita bertemu untuk pertama kalinya sebelum upacara penerimaan siswa baru, kan?"

Tak usah dikatakan kalau pertemuan untuk pertama kalinya itu mungkin merupakan sikap yang terlalu akrab, belum lagi semua makna tambahan di belakang kata-katanya, ketika mata Mayumi melebar setelah mendengarnya. Namun, matanya cepat kembali ke ukuran normal dan menyempit bahkan lebih, sampai-sampai ekspresinya hanya bisa digambarkan sebagai "jahat".

Tatsuya akhirnya menyadari apa langkah mengerikan yang telah dibuatnya.

Tepat sebelumnya, Mari memiliki ekspresi wajah yang sangat mirip, sekarang Tatsuya memikirkannya. Jadi, ini adalah apa yang orang maksud dengan ‘birds of a feather flock together ’ , Tatsuya pikir ia berharap bisa melarikan diri dari kenyataan.

"Jadi begitu rupanya ... Ho ho ho ho ho."

Iblis kecil, akan menjadi deskripsi yang sangat tepat untuk wajah tersenyum itu.

"Tatsuya-kun berpikir bahwa kita pernah bertemu sebelumnya, kan? Dan hari upacara penerimaan siswa baru pasti reuni yang sudah ditakdirkan!"

"Tidak, tunggu, Presiden?"

Persis ketika ketegangan meningkat begitu cepat.

"Beberapa waktu yang lalu kita mungkin telah bertemu sekali. Lalu, terpisah oleh nasib kejam, hanya untuk dipersatukan oleh takdir sekali lagi!"

Jika hal ini benar-benar terbukti dalam kata-kata itu, dia akan menjadi orang yang berbahaya. Tapi jika dia berakting sesuai seluruh urutan ini dengan sengaja membiarkan orang lain tahu dia sedang berakting, ada sesuatu yang sangat salah dengan jenis kepribadian seperti ini.

"... Sayangnya, itu tidak diragukan lagi adalah pertemuan pertama kita."

"... Aku juga berpikir begitu."

"Saya katakan, saya katakan sekali lagi, kecuali jika kamu benar-benar merasakan getaran bahwa itu adalah pertemuan yang ditakdirkan ?"

Mayumi mengatupkan kedua tangannya di depan dada dan menekan wajahnya lebih dekat menuju Tatsuya. -Dia tampak sangat gembira. Namun dalam kenyataannya dia sedang main-main. Sikap ini memang cukup cocok dengannya... Sesungguhnya, kepribadian yang mengerikan.

"... Maaf, kenapa kamu begitu senang tentang hal ini?"

Bahkan jika Tatsuya menggunakan pertanyaan ini untuk menjawab pertanyaan, ia tidak akan menerima jawaban.

Satu-satunya hal yang ia terima adalah sebuah tatapan penuh dengan harapan.

Dia adalah "S", Tatsuya menuliskan dalam buku catatan mentalnya.

Merebut kesempatan, Tatsuya menjawab.


"... Jika ini adalah takdir, maka itu pasti bukan nasib baik, dan lebih mirip kutukan karma buruk."

Balasan Tatsuya itu menyebabkan wajah Mayumi semakin gelap saat ia berbalik. "Begitukah ..." gumaman kesepian berkelok-kelok ke telinga Tatsuya itu.

Awan gelap depresi berkumpul di belakang punggung Mayumi.

Tatsuya juga merasa bahwa ia mungkin telah berlebihan. Meskipun jawabannya didasarkan pada estimasi bahwa Mayumi benar-benar sedang menggodanya, tetapi jika ada naungan ketulusan di dalamnya, maka ia harus meminta maaf.

Namun.

Tidak ada cara untuk mengetahui apakah itu nasib baik atau buruk, tapi rasa bersalah tidak berlama-lama terlalu lama.

Itu mungkin karena kebingungan, mengingat keadaan saat ini.

"... Cih."

ketika bahunya merosot sedikit, bibir Mayumi mengeluarkan suara yang hanya bisa berarti rasa kekalahan.

Sekarang giliran Tatsuya untuk melebarkan matanya.

Itu hanya suara kecil untuk memastikan, dan tidak anggun dengan cara apapun, tapi masih bisa diidentifikasi.

"Um, Presiden?"

"Hm, apa itu?"

Mayumi berbalik untuk menghadapi Tatsuya, senyum elegan akan mempesona setiap siswa laki-laki yang baru terdaftar.


"... Mengapa saya merasa sepertinya saya mengerti Anda sedikit lebih baik sekarang, Presiden?"

Merasa sangat letih, Tatsuya berpikir bahwa ia melihat wajah Mayumi yang sebenarnya di balik topeng.

Dan itu adalah, wajah tersenyum yang suka menggoda orang lain.

"Sudah waktunya untuk menghentikan lelucon. Tatsuya-kun, terlalu banyak waktu santai bisa menjadi hal yang buruk."

Kepada Mayumi, yang benar-benar tanpa rasa bersalah dan memperlakukan seluruh hal sebagai lelucon, kata Mari.

"Kamu tidak dapat menggunakan trik yang sama yang digunakan pada Hattori, Mayumi. Penampilanmu tidak bekerja pada dirinya."

Mari mengambil kesempatan untuk melempar tanggapannya.

"Jangan menggambarkan orang lain sedemikian rupa dengan cara yang jahat. Seolah-olah saya suka bermain-main dengan adik kelas."

Tidak dapat mengabaikan komentar sebelumnya, jawaban Mayumi menjadi sedikit panas.

"Mengenai apa yang aku dengar ..."

Tatsuya sangat menyesalkan membuka mulutnya dengan pertimbangan awal, dan mulai membersihkan lagi. Jika dia tinggal terlalu lama dalam penyebaran racun oleh orang lain, dia pasti akan menderita kerusakan tambahan.

"Perbedaan dalam sikap Mayumi adalah karena dia sudah mengakuimu, Tatsuya-kun.

Dia mungkin menganggap kalian berdua cukup mirip dalam beberapa hal.

Dengan kata lain, dia pura-pura malu. Dia hanya melepas topeng di depan orang-orang yang ia akui. "

Melihat ekspresi aneh yang serius dari Mari, Tatsuya merasakan sesuatu yang janggal.


"Jangan percaya apa yang Mari katakan, Tatsuya-kun.

Tapi, Kukira aku memang mengakuimu ?

Sepertinya aku tidak bisa berurusan denganmu dengan cara yang sama yang saya lakukan kepada orang lain.

Mungkin yang tersentuh oleh nasib adalah aku. "

Mendengar ini, dan melihat wajah Mayumi yang tersenyum mungkin tidak ada orang waras yang bisa membencinya, kecepatan internal Tatsuya telah benar-benar terganggu.

Sepertinya menantang mereka kedua secara langsung dari depan, akan berujung sia-sia, pikir Tatsuya.

 



Alasan Mayumi datang berkunjung, sebenarnya untuk memberitahu mereka bahwa ruang Dewan Siswa ditutup lebih awal. Dia hanya ingin memeriksa Tatsuya secara sepintas, tapi itu dengan cepat menjadi tujuan utama dia belum lama ini. Ini mungkin bukan ide yang baik untuk tinggal terlalu lama dalam subjek itu.

Sejak akhir upacara pendaftaran, banyak tindakan yang berbeda juga datang ke kepalanya. "Lalu, saya pergi dulu." Mayumi melambai dan berjalan menuju ruang Dewan Siswa.

Besok menandai hari pertama untuk kompetisi untuk anggota klub baru, sehingga tingkat aktivitas Komite disiplin akan meningkat juga. Percakapan Mayumi dengan Mari dan Tatsuya berakhir pada saat ini.

Sistem informasi saat ini, seperti pendahulu mereka, dibutuhkan waktu yang sangat sedikit untuk beroperasi.


Beberapa dari klub itu perlu ditutup, tetapi bahkan jika langkah ini diabaikan, mereka masih akan otomatis masuk ke mode sleep.

Satu-satunya hal yang harus dilakukan pada saat ini adalah menetapkan protokol keamanan, tapi ini saat yang tepat - atau mungkin momen yang disayangkan, dua siswa laki-laki memasuki markas Komite Disiplin.

"Hai."

"Selamat pagi!"

Sebuah ucapan yang semangat menyebar ke seluruh ruangan.

"Oi, Nee-san, kami boleh masuk?"

Dimana sih ini, dan pada tahun berapa kita sekarang, pikir Tatsuya.

Subyek yang dimaksud memang tidak terlalu tinggi, tapi memiliki tubuh yang kokoh, dengan rambut yang dipotong yang sangat cocok untuk ikat kepala. Dan menggunakan "Nee-san" dengan kasual, dia pasti mengacu pada----

(seharusnya Watanabe-senpai ...)

Tatsuya melirik sebentar pada Mari, yang sedikit malu.

Bahwa dia masih mempertahankan (setidaknya) beberapa rasa formal, memberi kelegaan dalam jumlah yang besar pada Tatsuya. "Ketua, Patroli hari ini sudah selesai ! Tidak ada penangkapan!"

Bila dibandingkan dengan lelaki lainnya, yang satu ini memiliki penampilan yang hambar dan pola sambutannya cukup normal, tapi penuh dengan cara yang mengesankan. Sikap tak bergerak yang dilakukan saat ia memberikan laporannya mengingatkan pada seorang prajurit, atau mungkin seorang polisi, atau seseorang yang bagian dari sistem yang sebagian besar tetap tidak berubah selama bertahun-tahun.

"... Jangan bilang bahwa Nee-san membersihkan ruangan ini?"

Pada perubahan mendadak di ruang aktivitas, lelaki yang kokoh tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya saat ia berjalan menuju Tatsuya.

Tidak boleh ada perbedaan besar dalam berat badan, tapi luar biasa, langkah kakinya terasa sangat lambat dibandingkan dengan yang lain.

Saat lelaki itu lewat di depan Mari, Mari dengan santai berdiri, memandang ke arahnya-

"A-ya!"

SPA! Ada suara yang enak didengar, saat anak itu berjongkok dan menutupi kepalanya.

Mari memegang notebook yang digulung menjadi tongkat.

Kapan dia menarik itu keluar.

"Jangan panggil aku Nee-san! Berapa kali harus kukatakan padamu supaya kamu bisa mengingatnya ! Koutarou, apakah otakmu hanya hiasan!"

Tatsuya belum nyambung dalam kebingungan, tapi Mari sudah meraung ketidaksenangannya pada anak yang menutupi kepalanya.

"Tolong jangan memukul kepalaku, Nee ... Tidak, Ketua. Omong-omong, siapa ini? Rookie?"

Mungkin itu tidak terlalu sakit, meskipun lelaki bernama Koutarou ini heboh. Namun, memperhatikan Notebook yang digulung bergerak, ia dengan cepat merubah Nee-san menjadi jabatan Mari yang resmi.

Di depan Koutarou, yang sudah kaku dalam kegugupan, Mari menurunkan bahu dan mendesah.


"... Seperti yang kamu katakan, dia rookie. Tahun pertama kelas E Shiba Tatsuya. Direkomendasikan oleh Dewan siswa."

"Eh ... Tidak ada lencana."

Koutarou sangat tertarik saat ia memeriksa mantel Tatsuya, sementara pada saat yang sama memeriksa postur tubuh Tatsuya.

"Tatsumi-senpai, itu melanggar peraturan kalau memakai kata-kata tertentu! Pada saat ini, saya pikir siswa jalur 2 akan menjadi deskripsi yang tepat."

Anak laki-laki lain, meskipun mengatakan hal ini di luar, tidak bisa menyembunyikan bahasa tubuh dingin analitis. "Kalian berdua harus berhati-hati, pemikiran seperti itu dapat menyebabkan kalian terluka dalam pertempuran? Saya hanya akan mengatakannya ini sekali. Dia baru saja mengalahkan Hattori."

Namun, ketika Mari mengatakan hal ini dengan senyum menggoda di wajahnya, ekspresi kedua anak laki-laki ini menjadi seram.

"... Orang ini, mengalahkan Hattori?"

"Ya, dalam duel formal."

"Apa! Hattori yang tak terkalahkan , kalah dari pendatang baru."

"Tidak perlu berteriak, Sawaki. Bukankah aku baru mengatakannya."

Tatsuya tidak senang karena telah ditatap begitu lama, tetapi mereka bukan hanya kakak kelas, tapi senior di Komite disiplin. Dia hanya harus bertahan untuk itu sedikit lebih lama.


"Orang ini cukup mengesankan."

"Dia punya potensi, Ketua."

Seperti musisi yang pulih dari ritme yang mengganggu, tatapan mereka berubah. Hampir seolah-olah mereka bisa mengubah penampilan dalam aba-aba.

"Terkejut?"

"Hm?"

Pertanyaan itu terlalu samar, sehingga sulit untuk mengatakan apa yang diminta, tapi itu tidak tampak seperti Mari mengharapkan Tatsuya untuk menjawab.

"Sekolah ini dipenuhi dengan orang-orang tenggelam dalam gagasan bahwa Blooms dan Weeds menentukan keunggulan mereka. Sejujurnya, aku benci itu. Jadi saya sangat senang dengan hasil pertandingan hari ini.

Untungnya, Mayumi dan Juumonji mereka berdua mengerti kepribadian saya. Dengan demikian, para anggota yang direkomendasikan oleh Dewan Siswa dan Komite Managemen klub bukan orang yang bisa dicuci otak dengan pikiran semacam itu. Sementara saya tidak bisa mengatakan bahwa tidak ada rasa superioritas di sini, tapi kami semua orang yang secara obyektif dapat mengevaluasi kemampuan orang lain.

Sayangnya, tiga siswa yang direkomendasikan oleh guru lebih tertuju dari kategori pertama, jadi tidak ada yang bisa kita lakukan tentang hal itu, tapi saya pikir tempat ini tidak akan menjadi terlalu buruk untukmu . "

"Tahun ke -3 kelas C Tatsumi Koutarou. Selamat datang Shiba. Jika kamu punya kemampuan, kamu pasti akan baik-baik saja dalam buku saya."

"Tahun ke-2 Kelas D Sawaki Midori. Selamat datang di kelompok kami, Tatsuya-kun."

Koutarou dan Sawaki keduanya mengulurkan tangan. Sama seperti kata Mari, tidak ada tanda-tanda penghinaan dalam ekspresi mereka. Evaluasi mereka sebelumnya, hanya untuk melihat apakah Tatsuya punya kemampuan atau tidak, dan apakah dia seorang siswa jalur 1 atau jalur 2 tidak membuat perbedaan bagi mereka, Tatsuya akhirnya mengerti ini.

Dia harus mengakui bahwa ia agak terkejut. Memang, ini bukan suasana yang buruk.

Ia mengembalikan salam mereka dan menjabat tangan Sawaki itu. Untuk beberapa alasan, tangan itu tidak dilepaskan begitu saja.

"Juumonji adalah dari Kelompok Manajemen Klub; kamu dapat merujuknya sebagai Pemimpin Grup Juumonji."

Apakah itu hanya untuk memberitahu saya hal itu ? kamu bisa saja mengatakan kepada saya tentang hal itu setelah kamu melepaskan tangan saya.

"Aku selanjutnya. Silakan memanggilku dengan nama keluargaku Sawaki."

Setelah merasakan tekanan pada tangannya, kesadaran Tatsuya itu ditarik kembali pada kenyataan.

Kekuatan cengkeraman-nya meningkat ke titik di mana kamu bisa mendengar gerakan, Tatsuya terkejut menyadarinya.

Sekolah ini memiliki siswa yang sangat baik, dan tidak hanya semata-mata di departemen sihir.

"Jangan memanggilku dengan namaku."

Yang muncul selanjutnya menjadi peringatan.

Tidak perlu rasanya untuk memberikan peringatan semacam ini, karena Tatsuya tidak dalam kebiasaan mengacu kakak kelas dengan nama, tapi karena Sawaki sengaja meluangkan waktu untuk secara khusus menyebutkan hal ini, ia harus merespon juga.


"Aku akan mengingatnya."

Pada saat yang sama kata-kata itu terucap, tangan kanannya dilepaskan.

Setelah melihat kemampuan fisik Tatsuya itu, keterkejutan Koutarou melampaui Sawaki sendiri.

"Ho, itu cukup mengesankan. Kekuatan cengkeraman Sawaki setidaknya tiga digit."

"... Saya berpikir bahwa cukup sulit menentukan kualitas sebagai kemampuan fisik normal, bahkan untuk Penyihir."

Tatsuya pura-pura tidak tahu, hanya memberikan respon ringan.

Dia mungkin bisa bergaul cukup baik dengan mereka berdua, pikir Tatsuya.

 


(Klik Untuk Kembali Ke Daftar List)

Back to Lists

 

Views: 146 | Added by: sigieo | Tags: Mahouka Koukou no rettouseii | Rating: 5.0/1

Donasi

If the web is useful to you, we accept donations if you please. Donations will be used for the improvement and advancement of this web.

Jika web ini berguna untuk anda, kami menerima donasinya jika anda berkenan. Donasi akan digunakan untuk perbaikan dan kemajuan web.

IDbase Fanspage

IDbase Shout Chat

Addition menu

Section categories

Welcome [1]
welcome news
About Me [1]
about me
Privacy Policy [1]
kebijakan tentang privacy policy
Disclaimer [1]
kebijakan disclaimer
TOS [1]
kebijakan tos idbase

Our poll

Rate my site
Total of answers: 7

Statistics


Total online: 1
Guests: 1
Users: 0
DMCA.com Protection Status

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...