• Anime
    Tempat download free anime-anime subtitle Indonesia dan english.
  • IDbase-Manga
    Tempat buat baca komik manga Translate english maupun indo.
  • Software
    Tempat download free software dan game.


Home » 2015 » November » 9 » Mahouka Koukou no Rettousei (Indonesia):Volume 1 Chapter 3 part 3
1:29 AM
Mahouka Koukou no Rettousei (Indonesia):Volume 1 Chapter 3 part 3

Chapter 3 part 3


"Ini hari ketiga sekolah, dan CAD ku sudah akan keluar dari tas ya ..."

Setelah mengambil sarung CAD nya untuk mendapat surat persetujuan dicap dengan stempel presiden Dewan Siswa (bahkan sekarang, hal semacam ini masih dilakukan di atas kertas), Tatsuya menggerutu di depan pintu ke ruang latihan ketiga, dan dari belakangnya, terdengar suara yang menahan tangis.

"Aku benar-benar minta maaf ..."

"Tidak apa-apa yang perlu dimaafkan."

"Tapi Onii-sama, itu karena kesalahanku yang menyebabkan masalah untukmu lagi ..."

Berbalik, dan mengambil setengah langkah, Tatsuya mengangkat tangannya di atas kepala adiknya.

Tubuh Miyuki gemetar saat dia menutup matanya. Tapi, setelah merasakan tepukan lembut di kepalanya, ia takut-takut mendongak.

Bahkan sekarang, air matanya terancam tumpah dari matanya.

"Aku mengatakan hal ini juga saat upacara penerimaan siswa baru kan ?

Aku selalu merasa bahwa aku diselamatkan olehmu setiap kali kamu marah demi aku, ketika aku tidak dapat marah atas diriku sendiri.

... Jangan minta maaf. Sekarang adalah waktu untuk mengatakan sesuatu yang lebih tepat. "

"Ya ... semoga Oni-sama bisa melakukan yang terbaik."

Menyeka air mata dengan jari, Miyuki tersenyum, dan dengan cara yang sama, Tatsuya tersenyum, mengangguk, dan membuka pintu ke ruang praktek.

"Ini mengejutkan."

Setelah membuka pintu, terdengar sesuatu yang dikatakan kepadanya.

"Apa itu?"

Orang yang menyambut Tatsuya di pintu, adalah hakim yang ditunjuk untuk pertandingan ini, Mari.

"Saya mengacu pada antusiasmemu yang tak terduga pada pertempuran. Kupikir kamu orang yang tidak terganggu oleh pernyataan orang lain."

Bahkan saat Mari berbicara tentang keterkejutannya, matanya berkilau penuh antisipasi. Ketika napas panjang menggenang ke tenggorokannya, tetapi Tatsuya, dengan ketahanan diri -seperti baja - menjelaskan dalam cara ini mungkin sedikit melebih-lebihkan tapi – apapun itu, diterima saja.

"Saya pikir itu adalah tugas anggota Komite Disiplin untuk menghentikan perkelahian pribadi."

Alih-alih menghela nafas, Tatsuya tidak bisa menghindar tetapi melepaskan pernyataan agak sinis.

Sementara tidak ada satu tanda pun dari Mari yang membantah itu.

"Ini bukan pertarungan pribadi. Ini pertandingan resmi.

Mayumi mengatakan itu juga, kan?

Aturan kalau kekuatan bukanlah sesuatu yang diterapkan antara siswa jalur 1 dan siswa jalur 2. Sebaliknya, itu adalah sesuatu yang diterapkan di antara siswa jalur 1 sendiri.

Ini adalah pertama kalinya kami menggunakan metode tersebut untuk menyelesaikan hal-hal antara siswa jalur 1 dan siwa jalur 2, kamu bisa lihat sendiri. "

jadi begitu, sebaliknya, dianjurkan untuk menyelesaikan perselisihan dengan kekerasan jika mereka tidak dapat menyelesaikan dengan kata-kata saja.

"Bukankah ' pertandingan formal ' meningkat sejak kamu menjadi Ketua Komite Disiplin, senpai ?"

"Memang, hal itu memang meningkat."

Sikap tenangnya disebabkan bukan hanya Tatsuya, tapi bahkan Miyuki yang menunggu di belakangnya tersenyum kecut.

Kemudian, Mari tiba-tiba berubah serius dan mendekatkan wajahnya.

"Nah, apakah kamu yakin?"

Pada jarak di mana ia bisa mendengar napasnya, dia bertanya dengan berbisik.

Alis indah Miyuki naik pada jarak terlalu dekat, tapi dari jarak pandang Tatsuya sebagian besar ditutupi oleh wajah Mari yang memberi senyum yang berarti, Untung saja Tatsuya tidak bisa melihat reaksi berlebihan adiknya.

Dengan kepalanya sebagian diturunkan dengan sepasang mata berbentuk almond yang terbalik, dan di samping itu, samar, aroma manis melayang ke arahnya, Tatsuya menjadi sadar dengan gairah seksualnya sendiri.

Pada detik ia sadar akan hal itu, ke objek yang disebut 'dirinya sendiri', itu menjadi fenomena lahir dari dalam dirinya, yang kemudian dipisahkan dari dirinya. Ketertarikannya dikonversi menjadi sekedar informasi dalam dirinya.

"Hattori cukup terampil untuk menjadi di antara 5 yang terbaik di sekolah kita. Jika saya harus mengatakan, dia lebih cenderung ke arah pertempuran kelompok, dan perkelahian individu tidak spesialisasinya, tapi tetap saja, hampir tak ada orang yang bisa menang melawan dia dalam satu lawan satu. "

Dalam suara nada tinggi yang memikat, Mari berbisik dengan kata-kata yang tidak memiliki pesona seksual apapun.

"Saya tidak berpikir menghadapinya dari depan."

Tapi, tanpa sedikitpun keraguan, Tatsuya membalas dengan suara yang bisa dikatakan terdengar lebih mekanis daripada sekedar tanggapan yang dingin.

"Kamu cukup tenang ... aku sampai kehilangan sedikit kepercayaan diri."

Sementara mengatakan itu, tampaknya Mari terkesan.

"Haah."

Tanpa berkata apa-apa lagi, Tatsuya mengangguk samar.

"Pada saat seperti ini, jika wajahmu berubah merah yang akan membuatmu lebih manis, jumlah orang yang akan meminjamkan kekuatan mereka padamu akan meningkat, saya pikir."

Sambil tersenyum ketika melangkah mundur, Mari kemudian berjalan ke garis start di tengah.

"Sungguh orang yang merepotkan ..."

Dia mungkin tipe orang yang akan mencari kekacauan dengan sengaja untuk memberi perintah dalam kekacauan, pikir Tatsuya.

Bagi seseorang yang hidup dalam ketenangan, dia pasti dianggap seorang pembuat onar.

Sementara kemunculan pertamanya dalam hubungan manusianya yang penuh dengan pasang dan surut yang luar biasa sejak masuk sekolah ini, Tatsuya membuka kotak CAD nya.

Kotak atase hitam berisi sepasang CAD berbentuk pistol.

Dia mengambil salah satu dari mereka, mengeluarkan bentuk cartridge dari tempat peluru yang akan dimasukkan ke pistol asli, dan ditukar untuk sesuatu yang lain.

Kecuali bagi Miyuki, semua orang yang menyaksikan dengan cermat dengan minat yang mendalam.

"Maaf sudah menunggu."

"Apakah kamu selalu membawa cartridge penyimpanan tambahan bersamamu ?"

Jumlah Rangkaian Aktivasi yang dapat digunakan dengan CAD Khusus terbatas. Berbeda dengan CAD Umum yang dapat menyimpan hingga 99 jenis Rangkaian Aktivasi tanpa memperhatikan sistem sihir, CAD Khusus hanya bisa menyimpan 9 jenis Rangkaian Aktivasi satu sistem sihir. Untuk memperbaiki kelemahan ini, perangkat CAD ini dapat menyimpan alternatif, Rangkaian Aktivasi yang dapat ditukar dikembangkan, tapi karena CAD Khusus awalnya ditujukan untuk penyihir yang kuat dalam Rangkaian Sihir tertentu, peningkatan kebutuhan untuk gudang sihir tidak terlalu tinggi. Bahkan cukup sering terjadi ketika banyak penyimpanan sihir dilakukan, sebagian besar orang masih mengandalkan dan menggunakan hanya satu jenis sihir .

Namun, dari jawaban Tatsuya untuk rasa ingin tahu Mari, akan lebih aman untuk mengasumsikan kalau dirinya termasuk minoritas.

"Ya, saya tidak dapat lancar mengoperasikan CAD umum karena saya tidak bisa memakai mereka dengan baik."

Hattori, yang berdiri di hadapannya, mengejek sedikit setelah mendengar ini, tapi ini tidak mempengaruhi pola pikir Tatsuya itu sedikit pun.

"Baiklah, ijinkan saya untuk menjelaskan aturan. Dalam hal serangan langsung maupun tidak langsung, serangan mematikan dilarang. Teknik yang menyebabkan cacat permanen pada lawan juga dilarang.

Kemampuan yang menyebabkan kerugian langsung bagi tubuh fisik juga dilarang. Namun, serangan langsung yang tidak menghasilkan sakit yang lebih berbahaya dari patah tulang yang diizinkan.

Tidak boleh menggunakan senjata apapun. Pertempuran tangan kosong diperbolehkan. Jika anda berencana untuk menggunakan teknik menendang, silakan lepaskan sepatu dan ganti dengan sepatu sekolah yang lembut.

Kondisi dinyatakan kalah adalah ketika hakim telah menetapkan satu sisi tidak dapat melanjutkan pertempuran.

Kedua belah pihak silahkan pindah ke belakang garis start masing-masing, dan tidak mengaktifkan CAD sampai aku memberi sinyal.

Melanggar aturan akan menyebabkan kekalahan otomatis. Saya akan menggunakan kekuatan penuh saya untuk menghentikannya, jadi ingatlah semuanya. Itu saja. "

Baik Tatsuya dan Hattori mengangguk ini, berjalan menuju garis start yang terpisah lima meter, dan berdiri saling berhadapan.

Ekspresi Hattori tampak lebih serius daripada sekedar mengejek atau menantang, tapi wajahnya masih mengkhianati sikapnya yang santai.

Posisi awal jauh dari jarak yang bisa bisa dicapai secara fisik. Bahkan jika lawan memiliki kekuatan tolakan seorang pemain sepak bola profesional, sihir masih lebih cepat pada jarak ini. Karena ini adalah kontes berbasis sihir, pihak dengan serangan sihir yang lebih unggul akan secara alami memiliki keuntungan.

Dalam situasi ini, orang yang merapal sihir mereka pertama kali biasanya akan menang. Bahkan jika serangan awal tidak sepenuhnya mengalahkan lawan, tetapi beberapa tingkat kerusakan tak terhindarkan. Ada sangat sedikit orang yang memiliki disiplin mental untuk menerima kerusakan dari serangan sihir dan masih bisa tenang melanjutkan rapalan sihir mereka. Karena mengalami kerusakan dari serangan sihir juga mengganggu proses penciptaan sihir, asalkan ia terus menyerang, kemenangan dapat dipastikan.

Selain itu, dengan ketentuan bahwa kedua belah pihak mengaktifkan CAD mereka pada saat yang sama, Hattori sangat yakin bahwa ia, siswa jalur 1, tidak ada kemungkinan kalah melawan siswa jalur 2 pemula. CAD adalah alat untuk meminimalkan waktu casting. Bahkan jika seseorang mencoba untuk diam-diam menggunakan kemampuan sihir- berbasis non-CAD sebelum sinyal awal, itu masih tidak akan mampu melawan kecepatan CAD. Di atas semua itu, seberapa cepat seseorang bisa merapal sihir mereka menggunakan CAD terdiri dari sebagian besar skor teknis sihir individu. Ini adalah perbedaan definisi antara siswa jalur 1 dan siswa jalur 2.

Tatsuya memegang pistol berbentuk CAD khusus.

Hattori memakai CAD umum tradisional berbentuk gelang.

CAD khusus memiliki keunggulan dalam kecepatan, sementara CAD umum memiliki keuntungan dalam fleksibilitas.

Meskipun demikian, bahkan jika CAD khusus memiliki keunggulan kecepatan lebih dibanding CAD umum, itu saja tidak bisa mengatasi perbedaan antara siswa jalur 1 dan siswa jalur 2. Dan lawannya adalah seorang siswa baru. Kesimpulan Hattori adalah bahwa sama sekali tidak ada kemungkinan dimana dirinya akan kalah, pertimbangan yang tidak sombong atau terlalu percaya diri.

Tatsuya mengarahkan CAD yang dipegangnya di tangan kanannya ke arah lantai,

Dan menunggu sinyal Mari.

Ruang Simulasi kembali menjadi hening.

ketika keheningan hendak mengisi setiap sudut ruangan.

"Mulai!"

"Pertandingan resmi" antara Tatsuya dan Hattori resmi dimulai.

Hattori mengangkat tangan kanannya yang memegang CAD.

Sementara tindakan itu hanya terdiri dari menekan tiga poin kunci, tidak ada satupun gerakan yang sia-sia.

Aslinya, spesialisasinya adalah dalam serangan sihir jarak menengah.

Untuk bertarung satu lawan satu pada jarak cukup dekat, bukanlah keahliannya.

Tetapi bahkan ketika kita mengatakan bahwa "itu bukan keahliannya", sejak memasuki SMA satu tahun yang lalu, Hattori masih berdiri tak terkalahkan dalam pertempuran.

Sementara ia mungkin masih di bawah Big Three yang terdiri dari Mari, seorang spesialis dalam anti-personil tempur dalam individu dan kelompok, Mayumi, yang dapat dengan bebas menggunakan sihir yang mencengangkan, kecepatan tinggi, tembakan sihir dengan presisi tinggi, dan Juumonji, seorang kapten klub yang memperoleh gelar aneh yang dikenal sebagai "Iron Wall", Hattori memiliki keyakinan bahwa dia bisa melawan sendiri terhadap siswa lain atau bahkan kelompok guru.

Kebanggaan yang tidak datang dari terlalu percaya diri.

Rangkaian Aktivasi sederhana yang sangat mengandalkan kecepatan sudah selesai, dan dalam sekejap, Hattori sudah memasuki tahap merapal sihir.

Pada saat ini, dia nyaris menjerit kaget.

Lawannya, siswa tahun pertama yang arogan, entah bagaimana cukup dekat untuk menutupi seluruh padangannya.

Dia buru-buru mengubah sasarannya, dan siap untuk melepaskan sihirnya.

Sihir tipe - Sistem Pergerakan Dasar Tunggal.

Setiap lawan yang tertangkap oleh sihir ini akan terlempar kembali lebih dari selusin meter dan tak sadarkan diri oleh dampaknya, mengakhiri pertempuran.

Tapi, sihir berakhir tanpa rapalan.

Seharusnya tidak ada masalah dengan Rangkaian Aktivasi.

Lawannya telah lenyap dari pandangnya.

Sementara target Rangkaian Shir tidak harus sangat spesifik, jika target yang awalnya di garis pandang tiba-tiba menghilang, mantra menjadi gagal pasti tak terelakkan.

Psion Information Aide yang seharusnya membantu melacak status lawannya dan lokasi lenyap tanpa efek apapun, ketika "gerakan gelombang" yang kuat mendekati Hattori dari sayap, yang terlalu sibuk melihat kiri dan kanan untuk mencari lawannya.

Tiga gerakan gelombang berturut-turut dilancarkan.

Setiap gerakan gelombang tumpang tindih dengan satu sama lain dalam tubuh Hattori, menyebabkan gelombang besar untuk keluar yang pada akhirnya mengakibatkan Hattori kehilangan kesadaran.

Kemenangan diputuskan dalam sekejap.

Seluruh pertandingan berlangsung kurang dari 5 detik, dan bisa dengan tepat digambarkan sebagai kemenangan instan.

Di depan CAD Tatsuya itu, Hattori jatuh pingsan.

"... Pemenang, Shiba Tatsuya."

Mari hati-hati mengumumkan nama pemenang.

Tidak ada jejak sukacita di wajah pemenang.

Baca Mahouka Koukou no Rettousei (Indonesia):Volume 1 Chapter 3 part 3
 

Ekspresi yang tepat untuk seseorang yang hanya tiba pada hasil yang diharapkan.

Dia membungkuk sedikit, lalu berjalan menuju meja dimana ia meletakkan kotak penyimpan CAD.

Bukan hanya postur tubuhnya, Tatsuya sepenuhnya tidak tertarik dalam kemenangannya.

"Tunggu."

Mari berteriak dari belakangnya.

"Gerakan tadi di sana ... Apakah kamu masukan Kemampuan Kecepatan terlebih dahulu ?"

Mendengar ini, Mayumi, Suzune, dan Azusa semua mulai merenungkan pertandingan.

Pada saat sinyal start diberikan, Tatsuya telah pindah di depan Hattori.

Pada detik berikutnya, ia beberapa meter di belakang sayap kanan Hattori.

Siapapun akan salah sangka kalau kecepatan itu adalah Flash Step.

Tubuh manusia normal tidak mampu melakukan gerak semacam itu.

"Fakta bahwa itu tidak mungkin dilakukan, saya pikir senpai lebih tahu itu dari siapa pun."

Seperti yang Tatsuya katakan. Sebagai hakim, Mari dengan jelas mengamati apakah CAD sedang diaktifkan. Bukan hanya CAD yang terlihat, tetapi bahkan walaupun memakai CAD tersembunyi, aliran psions akan terlihat jelas olehnya.

"Tapi, itu."

"Itu bukan sihir, itu adalah teknik fisik bonafit."

"Saya bisa bersaksi untuk itu juga. Itu teknik fisik Onii-sama. Onii-sama dibimbing oleh Kokonoe Yakumo-sensei."

Mari menahan napas. Untuk seseorang yang berpengalaman dalam pertempuran sepertinya, nama Kokonoe Yakumo cukup familiar. Mayumi dan Suzune tidak tahu Kokonoe seperti Mari, tetapi mereka juga tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka bahwa seseorang bisa mencapai hasil akhir yang biasanya ditulis sebagai sesuatu yang hanya bisa dicapai melalui bantuan sihir.

Mayumi pulih dari keterkejutannya. Dari perspektif seseorang yang telah mempelajari sihir, dia juga punya pertanyaan sendiri.

"Apakah serangan tadi juga Ninjutsu? Saya pikir saya melihat gerakan gelombang Psion."

Dapat dikatakan, suaranya dan pemilihan katanya menegang, mungkin karena dia masih belum sepenuhnya mengatasi keterkejutannya.

Umumnya, bertanya tentang kemampuan yang belum pernah dirilis penyihir lain, atau bahkan untuk menanyakan cara kerja kemampuan sihir seseorang, itu bertentangan dengan aturan. Tapi, bagi seseorang seperti Mayumi yang menggunakan Peluru Psion, bagi Tatsuya untuk menggunakan Psions yang tidak memiliki manifestasi fisik sebagai senjata, dan bagaimana ia berhasil menyerang Hattori, pertanyaan-pertanyaan ini tidak dapat ditekan.

"Anda benar, serangan itu bukan Ninjutsu, tetapi berdasarkan gerakan gelombang Psion. Landasan gerakan gelombang Psion berasal dari sistem tunggal sihir dasar jenis Osilasi."

"Walaupun kamu berkata demikian, saya masih tidak mengerti bagaimana kamu menjatuhkan Hanzou."

"Menyebabkan dia pingsan sudah cukup."

"Pingsan ? Bagaimana itu terjadi?"

Saat ia melihat Mayumi memiringkan kepalanya, ekspresi Tatsuya itu tidak terlihat keberatan karena ia terus menjelaskan.

"Bagi penyihir, Psions bisa dilihat seperti cahaya tampak dan gelombang suara. Ini adalah keterampilan wajib untuk sihir, tapi efek sampingnya adalah bahwa ketika penyihir terkena gerakan gelombang Psion tak terduga, mereka sering salah menafsirkan bahwa tubuh mereka bergoyang. Ini kesalahpahaman yang secara langsung mempengaruhi tubuh fisik. Alasan di balik ini sangat mirip dengan sugesti hipnotis, di mana orang di bawah hipnosis yang diinduksi untuk berpikir bahwa mereka mengalami 'luka bakar', kemudian menemukan bahwa gejala-gejala fisik mencerminkan pemikiran mereka. Selama pertandingan, saya menggunakan ilusi ' gerakan bergoyang' ini, menyebabkan dia merasa kasus ekstrim mabuk laut. "

"Aku tidak percaya ... Penyihir biasanya terkena gerakan gelombang Psion, dan dengan demikian menjadi terbiasa dengan lonjakan. Untuk Sihir sistemik Eksternal, baik Rangkaian Aktivasi dan Rangkaian Sihir adalah jenis gerakan gelombang Psion. Namun meskipun ini, bisa menonaktifkan penyihir hanya melalui gelombang Psion sendiri, dan menyebabkan seperti efek yang kuat, bagaimana ... "

Yang menjawab pertanyaan Mayumi adalah Suzune.

" Compound Wave."

"Rin-chan?"

Hanya kalimat pendek ini tidak akan cukup untuk dipahami Mayumi yang cerdas. Tentu, penjelasan Suzune itu tidak selesai.

"Dengan berturut-turut menciptakan tiga getaran yang bervariasi, kemudian mengarahkan titik persimpangan mereka di lokasi Hattori-kun, sehingga menciptakan gelombang sama sisi melalui gerakan gelombang kuat. Aku tidak menyangka kamu mampu membuat perhitungan yang tepat seperti itu."

"Penjelasan yang cukup baik, Ichihara-senpai."

Meskipun Suzune juga cukup terkejut pada kemampuan perhitungan Tatsuya, ia juga layak diberi kredit yang cukup karena memahami mekanika setelah melihat itu hanya sekali, pikir Tatsuya.

Namun, pertanyaan sesungguhnya Suzune ada di daerah lain.

"Berbicara tentang ini, bagaimana kamu bisa berturut-turut merapal getaran sihir 3 kali ? Jika kecepatan teknismu begitu tinggi, kenapa skor teknismu rendah?"

Pada saat dia memakai referensi langsung tentang skor rendahnya, Tatsuya hanya bisa memaksa senyum kecil.

Sejak meletakan mata pada CAD Tatsuya itu, Azusa tidak bisa tenang sedikit pun dan sekarang mencoba menawarkan pertanyaan.

"Tatsuya-kun, apakah CAD itu ‘ Silver Horn ‘?"

"Silver Horn ? Silver, apakah Silver dari si jenius misterius desainer sihir Taurus Silver?"

Mendengar pertanyaan Mayumi itu, Azusa tampak cerah.

Pada saat digambarkan sebagai "Device Geek", Azusa dengan bahagia menjelaskan.

"Itu dia! Insinyur CAD ajaib yang berhubungan dengan Four Leaves Technology, yang namanya, penampilan, dan semua data tetap menjadi misteri!

Programmer jenius yang pertama di dunia yang membuat Loop Cast System menjadi kenyataan.

Ah, Loop Cast System adalah Rangkaian Aktivasi yang melompati langkah mengulang setiap Rangkaian Aktivasi. Jika Rangkaian Sihir adalah sama, maka CAD tidak lagi harus mengulang Rangkaian Aktivasi setiap kali. Hal ini dilakukan dengan menambahkan kekuatan menyalin ke mode eksekusi perhitungan area sihir, menambahkan salinan bagian terakhir Rangkaian Aktivasi pada Rangkaian Aktivasi itu sendiri, sehingga penyihir dapat tanpa henti merapal Sihir dalam kemampuan mereka. Meskipun teori itu sudah ada di masa lalu, tapi untuk menghitung rangkaian rapalan dan menyalin Rangkaian Aktivasi secara terpisah pada saat yang sama, tidak ada yang bisa melakukannya sampai sekarang ... "

"Stop! Aku tahu apa loop cast. "

"Kalau begitu ...

Kalau begtu, Silver Horn adalah nama CAD khusus yang dapat disesuaikan sendiri yang dikembangkan oleh Taurus Silver!

Biasanya, CAD ini memiliki penyesuaian terbaik untuk Sistem Loop Cast dan mampu merapal sihir secara stabil menggunakan jumlah kekuatan sihir paling sedikit, sudah sangat diakui, dan sangat populer di kalangan penegak hukum.

Meskipun itu dijual di pasaran, tapi itu memerlukan prosedur khusus dan biaya ! Dan punyamu pasti model edisi terbatas, dari bentuk laras yang lebih panjang dari model tradisional ? Dimana kau dapatkan itu? "

"A-chan, tenang sedikit."

Mungkin itu karena asma, tapi dada Azusa naik-turun saat matanya terpaku ke barang yang dipegang di tangan Tatsuya itu. Jika Mayumi, yang sangat menyadari ketertarikan Azusa, tidak membantu untuk menghentikannya, dia mungkin akan mengaguminya dari jarak yang sangat dekat.

Di sisi lain, Mayumi masih memiliki pertanyaan lain.

"Tapi, Rin-chan. Bukankah itu aneh? Tidak peduli seberapa mampu Loop Cast CAD, loop Cast masih tidak bisa ..."

Setelah berbicara berhenti, Suzune mengangguk sambil memiringkan kepalanya seperti Mayumi.

"Itu aneh.

Loop Cast dirancang untuk rapalan berturut-turut satu jenis sihir. Bahkan jika itu adalah sihir dengan gelombang yang sama, jika panjang gelombang dan jumlah getaran yang ditetapkan oleh perubahan dari penyihir, Hal ini akan menyebabkan perbedaan terjadi dalam Rangkaian Aktivasi. Jika Loop Cast otomatis menyalin Rangkaian Aktivasi asli, maka akan mustahil untuk menjelaskan perbedaan dalam rangka mencapai ‘ Compunding Waves ‘.

Jika kamu menetapkan jumlah getaran sebagai variabel lain, maka dimungkinkan untuk menggunakan Rangkaian Aktivasi yang sama untuk mencapai ‘Compounding Waves’ sementara masih menghitung untuk semua perbedaan. Tapi jika target, kekuatan, waktu durasi adalah semua variabel, dan kamu memasukkan jumlah getaran sebagai variabel lain ... Jangan bilang kamu berhasil menghitung semua itu? "

Kali ini bahkan Suzune tertegun ke titik tak bisa berkata-kata, dan di bawah tatapannya Tatsuya hanya mengangkat bahu.

"Tidak peduli apakah itu kecepatan pengolahan kuantitatif multi-variable, skala perhitungan, atau bahkan kekuatan gangguan. Tak satu pun dari ini adalah mata pelajaran yang diajarkan kelas."

Sebelum tatapan Mayumi dan Mari , Tatsuya tetap tenang ketika ia mengatakan bahwa dengan keras.

"... Evaluasi keterampilan teknis sihir hanya mencakup Kecepatan rapalan, skala rangkaian Sihir, dan kemampuan menulis ulang fenomena.

Aku mengerti sekarang, jadi tes ini tidak sepenuhnya mampu mengukur kemampuan seseorang ... "

Sambil mengerang, Hattori duduk dan menjawab pernyataan ironis Tatsuya itu.

"Hanzou-kun, kamu tidak apa?"

"Aku baik-baik saja !"

Mayumi membungkuk sampai ke pinggang dan melihat Hattori. Sebagai tanggapan, Hattori dengan cepat menghindar wajah yang datang dan buru-buru bangkit.

"Jadi begitu, jadi kalian semua khawatir tentang hal ini dari awal."

Hattori tidak bisa mengatakan hal ini jika ia tidak mendengar percakapan mereka sebelumnya.

Mayumi menegakkan dirinya, lalu mengangguk dengan ekspresi pemahaman di wajahnya. Hattori langsung menghadap ke arahnya.

"Tidak, pada awalnya saya benar-benar tidak menyadarinya !"

Wajahnya masih merah, dia buru-buru mencari argumen.

"Setelah saya kehilangan kesadaran, saya masih dalam keadaan bingung ... Saya baru saja hanya mampu bergerak !"

Walaupun Begini ... Sepertinya itu sangat mudah untuk memahami emosi yang mendasarinya.

"Apakah benar begitu ... Lalu apa yang kita katakan barusan, kamu juga memahami sepenuhnya?"

"... Eh, ya! Bahkan walaupun masih pusing, telinga saya masih bisa mendengar kata-kata ..."

Sepertinya Mayumi memahami dengan sempurna perasaan Hattori kepadanya.

Wanita jahat? Bahkan jika ada kesan ini, tetapi konotasi di balik kata-kata tidak cukup cocok untuk penampilannya, Tatsuya memutuskan untuk berhenti mengejar garis pemikiran ini.

Apapun kenyataannya adalah, ada juga kemungkinan bahwa ia hanya salah membaca situasi.

Tatsuya melanjutkan pekerjaan yang terganggu oleh teriakan Mari.

.....mengatakan hal seperti itu akan terlalu berlebihan, karena semua yang dilakukannya adalah mengembalikan CAD ke dalam kotaknya.

Tatsuya pura-pura tidak melihat Azusa, yang menatap benda di tangannya dengan ekspresi yang jelas mengatakan "Aku Mau".

Tatsuya juga mengabaikan tatapan adiknya yang menyarankan dia ingin membantu. Itu karena Miyuki tidak sangat mahir dengan mesin. Gagap teknologi, atau alergi teknologi tinggi bukan menjadi deskripsi yang tidak pantas, terutama karena CAD Tatsuya itu yang disesuaikan ke titik dimana seorang siswa SMA normal tidak akan mampu menangani mereka (di sisi lain, karena CAD sekolah hanya menerima penyesuaian terbatas , Tatsuya tidak bisa menggunakannya untuk menunjukkan kemampuannya sepenuhnya ). Sebenarnya, jika Miyuki datang untuk membantu, itu hanya akan meningkatkan beban kerjanya.

Ia memindahkan perangkat penyimpanan, memasukkan kode keamanan, suara langkah kaki mendekati Tatsuya dari belakang.

Sepertinya penjelasan sudah berakhir.

Apa yang terjadi berikutnya tidak jadi soal baginya, sehingga Tatsuya tidak berbalik.

"Shiba-san."

"Ya."

Miyuki menjawab dengan nada tidak senang.

Termasuk Tatsuya, hanya ada dua laki-laki di dalam ruangan, sehingga bahkan jika nada itu benar-benar berbeda dari sebelumnya, tidak salah siapa lagi pembicaranya adalah.

"Sebelumnya, saya membuat komentar kasar tentang pendapat Anda."

Juga tidak ada kesalahan siapa yang menjadi lawan bicara dari suara itu.

"Saya adalah orang yang penilaiannya bias. Maafkan saya."

"Saya juga berbicara terlalu arogan. Maafkan saya."


Siapa yang membungkuk dalam-dalam ke yang lain, Tatsuya juga sangat menyadari meskipun dia membelakangi mereka.

Kadang-kadang sulit untuk mengatakan siapa yang lebih tua dan yang lebih dewasa, Tatsuya mengerucutkan bibir dan mengunci kotak CAD.

Dia perlahan-lahan berbalik.

Untuk sesaat, Hattori mengungkapkan ekspresi mencekam, tapi dengan cepat kembali ke sikap lebih keras.

Selama sepersekian detik perdamaian, apakah itu persiapan untuk rekonsiliasi, atau pertanda untuk pertandingan ulang.

Sebelum salah satu kemungkinan bisa terjadi,momen itu menghilang.

Pada akhirnya, Hattori hanya membalas tatapan Tatsuya secara singkat, sebelum berbalik.

Merasa kemarahan yang panas berasal dari sampingnya, Tatsuya hanya sedikit menepuk Miyuki di bahu.

Mereka akan bekerja sama dalam Dewan Siswa yang sama dari sekarang dan seterusnya, sehingga meninggalkan jejak yang buruk hanya akan menyakiti Miyuki.

Seolah-olah pikiran Tatsuya sedang ditransfer melalui telepati, Miyuki dengan cepat menguasai dirinya.

"Ayo kita kembali ke Ruang Dewan Siswa !"

Mendengar kata-kata Mayumi itu, setiap anggota mulai bergerak.

Dibelakang Suzune, Azusa, dan Hattori, wajah Mayumi mengungkapkan pandangan yang mengatakan "tidak bisa terhindarkan".

Setelah itu, Mari menyadari tatapan Tatsuya, dan mengangkat bahu seolah-olah dia tidak ingin empat orang lainnya untuk menyadarinya.

 


 

Setelah menempatkan kembali CAD ke ruang kerja, Tatsuya kembali ke Ruang Dewan Siswa, di mana Mari segera meraih pergelangan tangannya.

Miyuki, yang sedang dibimbing langsung oleh Azusa di dekat terminal di dinding, mengangkat alis melihat hal itu, sementara Tatsuya hanya bisa memberi sinyal melalui matanya bahwa ini tidak bisa dihindari ... Meskipun, Tatsuya memendam keraguan apakah dia bisa memahami hal ini.

Dia dipaksa menekan dorongan bawah sadarnya untuk melepaskan orang lain di sampingnya, meskipun berbicara tentang hal itu, untuk dapat menangkap sasarannya dalam ruang yang sedemikian sempit, kemampuan fisik Mari pasti cukup mengesankan juga.

"Sementara banyak kejadian tak terduga terjadi, ayo kita lakukan rencana semula dan pergi ke markas Komite Disiplin !"

Seolah-olah tidak peduli tentang masalah mental Tatsuya itu (sebagian besar bingung), Mari menyeretnya pergi dengan lengannya.

Miyuki akhirnya melihat ekspresi bingung Tatsuya, dan mengarahkan tatapannya kembali ke terminal. Meskipun, dengan kesulitan besar.

Hattori tidak pernah mengangkat kepalanya sejak Tatsuya memasuki Ruang Dewan Siswa.

Sepertinya dia berusaha untuk mengabaikan segala sesuatu dari arah itu, yang mungkin konsesi yang terbesar dari sudut pandang emosional. Untuk ini, Tatsuya sangat bersyukur.

Mayumi buru-buru memukul tangannya. Persis untuk apa itu, atau apa artinya yang dicoba untuk disampaikan ... Di antara orang-orang yang sudah Tatsuya temui, dia mungkin yang paling sulit untuk dimengerti.


Itu mungkin harus ditunda untuk kemudian hari.

Setelah banyak kesulitan (sebagian persuasi), Tatsuya mampu membebaskan pergelangan tangannya, dan patuh mengikuti Mari.

Di sudut terjauh dalam ruangan, di tempat di mana ada biasanya ada pintu darurat, sebaliknya ada tangga yang menuju ke Komite Disiplin.

Apakah kita mengabaikan standar keamanan kebakaran?

Tatsuya merenung tentang hal ini, tetapi bahkan jika siswa itu memperlajari hal itu, atau bahkan masih baru, asalkan ada penyihir yang cukup baik dalam menangani kebakaran kurangnya peralatan pemadam kebakaran seharusnya tidak menjadi masalah. Cukup menggunakan getaran atau kecepatan Sihir yang cukup untuk memadamkan api, kemudian menggunakan kombinasi Sihir untuk mengumpulkan dan memindahkan asap untuk mengusir itu. Sebenarnya, kebakaran skala besar di pencakar langit yang tinggi adalah daerah lain dimana Penyihirs bisa menampilkan keterampilan mereka.

Mengingat bahwa kurangnya elevator masih dalam batas-batas keselamatan kebakaran, sisanya masih bisa dimaklumi, pikir Tatsuya.

Diikuti Tatsuya, yang tepat di belakangnya melalui pintu ke markas, Mari menunjuk ke arah kursi sebelah meja, dan berkata:

"Walaupun ini sedikit berantakan, kamu bisa beristirahat di sana untuk sementara."

Jadi ini hanya memenuhi syarat sedikit. Bisa kamu lihat sendiri, bukan berarti tidak ada tempat untuk menaruh kakimu ke bawah, atau semua kursi ditutupi dengan barang-barang. Ini mungkin karena mereka baru saja datang dari Ruang Dewan Siswa yang rapi dan bersih, sehingga tempat ini terkesan sangat menggelegar, tapi memang hanya sebanyak itu yang bisa diharapkan.


Buku, terminal portabel, dan bahkan CAD, segala macam barang menutupi meja. Tatsuya sedikit membersihkan salah satu kursi yang setengah keluar di samping meja.

"Ruang Komite disiplin adalah seperti rumah seorang mahasiswa. Meskipun saya sudah mengatakan kepada mereka untuk merapikan tempat mereka sendiri lagi dan lagi, masih saja ada orang yang tidak mendengarkan ..."

"Hal ini tidak dapat dihindari ketika tak ada seorang pun di sekitar sini yang mengawasi."

Tidak tahu apakah komentar Tatsuya adalah ejekan atau menghibur, Mari mengerutkan alisnya setelah mendengar ini.

"... Tujuan utama kita adalah berpatroli di sekitar sekolah. Keadaan urusan dalam markas tidak sempat diurus."

Saat ini, hanya ada dua orang di dalam ruangan. Komite disiplin terdiri dari sembilan orang, tapi ruang kosong di dalam ruangan ini bisa menampung sekelompok orang dengan jumlah yang berkali lipat lebih besar dari daftar saat ini. Dalam ruang ini, suasana siaga dan barang yang tersebar hanya akan meningkatkan kesan tidak bersih.

Apa yang menarik perhatian Tatsuya itu, selain dari kekacauan yang jelas di dalam ruangan, adalah benda berantakan di atas meja.

"Meski begitu, Chief, apakah boleh jika saya merapikan sedikit ruangan ini ?"

"Apa ..."

Mendengar usulan Tatsuya yang mendadak itu, Mari mengangkat alis karena terkejut. Terkejut –karena kesediaan adik kelas itu untuk melakukannya.

"Sebagai seseorang yang bertujuan untuk menjadi magic artificer , aku tidak tahan melihat CAD tersebar di sekitar seperti ini. Saya juga memiliki sikap yang sama terhadap terminal yang ditinggalkan atau dinonaktifkan ."

Karena itu, prioritas Tatsuya dalam manajemen tugas telah berubah.

"Bertujuan untuk menjadi magic artificer ? Bahkan dengan tingkat kemampuan tempur anti-personil seperti itu ?"

Mendengar kata-kata Tatsuya itu, Mari sungguh-sungguh memiringkan kepalanya sedikit. Dari kontes tadi, meskipun dalam waktu singkat berlalu, tingkat kemampuan tempur anti-personilnya termasuk luar biasa.

"Tidak peduli seberapa keras aku mencoba, kemampuan saya yang terbaik hanya bisa mencapai peringkat Lisensi C."

Tapi, sama seperti jika ia membahas orang lain urusan, Tatsuya sedikit menggunakan komentar merendahkan diri untuk melawan Mari, Mari terlalu kaget untuk menemukan kata-kata untuk membantah itu.

Di kebanyakan negara, penyihir dioperasikan di bawah sistem perizinan. Sistem ini didasarkan pada standar internasional, dimana negara ini tidak terkecuali. Tidak masalah jika Anda bekerja untuk perusahaan, pemerintah, atau bahkan membuka praktek pribadi, kesulitan dan membutuhkan keduanya merefleksikan tingkat lisensi. Penyihir dengan tingkat yang lebih tinggi menerima lisensi tingkat yang lebih tinggi sebagai kompensasi, ini adalah aturan masyarakat.

Lisensi internasional memiliki 5 tingkat antara A sampai E.

Seleksi dan peringkat didasarkan pada desain rangkaian sihir dan kecepatan penggunaan, skala, dan kekuatan interferensi, yang merupakan skala yang sama persis digunakan pada pengujian keterampilan teknis di SMA. Dengan kata lain, skala penilaian pendidikan keterampilan teknis dirancang untuk secara alami menuju ke standar lisensi internasional.

Ada standar terpisah, paket khusus dalam penegakan hukum dan militer, tapi pada akhinya, standar mereka adalah untuk "penegakan hukum" atau "jenis militer", dan tidak dirancang untuk mengukur kemampuan penyihir.

"... Jadi, tidak apa-apa jika saya membersihkan daerah ini?"

"Ah? Hm, saya akan membantu juga. Kita bisa bicara sementara kita bekerja."

Mari buru-buru berdiri, mungkin karena dia tipe yang secara alami membimbing orang lain.

Atau mungkin itu karena hanya duduk sambil menonton Tatsuya bekerja keras dalam tumpukan buku dianggap tidak sopan.

Sementara keduanya bekerja pada kecepatan yang sama, jika dibandingkan dengan ruang kosong di depan Tatsuya, tumpukan di depan Mari tidak berkurang dalam jumlah, dan permukaan meja masih tidak terlihat.

Tatsuya melihatnya sekilas.

Dan menghela nafas kecil.

Mari menghentikan tangannya, tanda yang jelas dari menyerah.

"Maaf, aku benar-benar buruk dalam jenis pekerjaan seperti ini."

Dia mungkin memikul tanggung jawab terbesar untuk ruangan ini, pikir Tatsuya.

hal yang hanya bertahan dalam pikirannya dan tidak diungkapkan dengan kata, mengingat bahwa ia adalah orang dewasa yang matang, mungkin.

"Omong-omong, kamu cukup terbiasa dengan hal ini."

"Apa yang kamu maksud?"

"Kategori buku. Kupikir kamu hanya akan menempatkan mereka di tempat lain, tapi aku tidak menyangka kamu akan mengurutkan mereka berdasarkan subjek."


"... Permisi, duduk di meja itu sedikit ..."

Dalam perubahan sikap yang tiba-tiba, Mari duduk di meja di daerah terbuka yang Tatsuya bersihkan, melihat tumpukan buku yang terorganisir. Gaunnya langsung menyentuh pergelangan tangan Tatsuya itu. Kain halus menutupi daerah paha, yang mengarah ke sepasang kaki ramping menawan. Bahkan jika daging itu benar-benar tertutup, garis tubuhnya akan meninggalkan imajinasi, sehingga melihat posisi itu akan menjadi gangguan yang mengerikan untuk kesehatan mental.

"Ah, maaf."

Tak perlu dikatakan, suara Mari tidak menunjukkan tanda menyesal. Setiap respon yang disengaja hanya akan mengakibatkan efek sebaliknya, sehingga membuktikan idiom itu, diam adalah emas.

Dia menggali rak buku dari tumpukan buku, dan menempatkan mereka dengan benar di rak. Di jaman sekarang, baik buku berbasis kertas dan rak buku dianggap langka.

Belum lagi bahwa mereka hanyalah teks sihir.

"Mengenai mengapa kami merekrutmu - dalam hal ini, kami sudah menjelaskan ini sebelumnya. Ini adalah untuk benar mengadili kasus penggunaan sihir yang tidak tepat, dan untuk meningkatkan persepsi dari siswa jalur 2 ."

"Aku ingat, tapi aku berpikir bahwa taktik ini dapat menyebabkan reaksi sebaliknya... Bolehkah saya melihat buku ini?"


Setelah memilah buku-buku, terminal masih harus dirapikan. Setelah meminta izin dari Mari untuk memeriksa data, dimana juga Mari mengangguk setuju, Tatsuya kembali terminal untuk merapikan pekerjaan, memutus aliran listrik, menggeser terminal ke mode penyimpanan, dan mengumpulkan bagian alat-alat dalam satu area.

"Mengapa kamu berpikir seperti itu?"

"Meskipun kita tidak pernah menyebutkan ini dengan jelas, tapi jika seorang adik kelas ditangkap oleh seseorang yang derajatnya sama, ini secara alami menyebabkan reaksi negatif."

Dia meninggalkan kursi, dan mulai mencari lemari di dinding.

Setelah menempatkan terminal dalam suatu kabinet kosong, ia mendengar komentar sepenuhnya tidak bertanggung jawab "Itu benar" datang dari belakangnya.

"Tapi pada saat yang sama, siswa tahun pertama akan menyambut perubahan ini. Bukankah sesama siswa tahun pertama juga membicarakan hal ini?"

"Ya ..."

Setelah memilah terminal, ia melihat ke arah lemari lainnya.

"Saya berpikir bahwa jika siswa jalur 1 mengambil alih, reaksi negatif akan melebihi reaksi yang menyambut baik hal ini."

Setelah menemukan target, Tatsuya menegakkan dirinya, memutar bahunya sebelum melepas jaketnya dan menggulung lengan bajunya.

"Penolakan akan hal itu kemungkinan tak terelakkan. Tapi untuk yang baru masuk menjadi siswa jalur 1, mereka mungkin belum tercemar pemikiran pembeda-bedaan yang cukup lama dan menjadi berprasangka, kan?"

"Siapa tahu ?"


Objek yang Tatsuya bersihkan dengan hati-hati dari kabinet, tampak seperti kotak CAD.

"Baru kemarin aku terlibat dalam deklarasi 'Saya tidak mengakui Anda'."

Setelah membungkus pelindung didasarkan sekitar pergelangan lengannya, ia mengulurkan tangan ke arah tumpukan CAD.

"Syukurlah kamu bahkan membawa jenis peralatan seperti ini ... Apakah orang itu Morisaki?"

"Cukup nyaman ... Kamu mengenalnya juga?"

"Para guru merekomendasikan dia untuk bergabung dengan komite."

"Eh?"

Tangan yang memeriksa status CAD menjadi goyah sedikit.

Dia buru-buru mengambil CAD yang jatuh ke lantai.

"Jadi, bahkan kamu bisa terkejut."

"Tentu saja."

Dalam menanggapi tawa Mari, respon Tatsuya yang diwarnai nada mendesah.

Kalau saja ada cara untuk melemahkan semua antagonisme ini.

"Karena keributan kemarin, ada dasar untuk menarik rekomendasi, yang adalah apa yang saya rencanakan untuk lakukan, tapi acara kemarin tidak ada hubungannya denganmu."

"Saya terlibat juga."

"Kalau begitu, jika kita boleh merekrutmu, itu akan menjadi jauh lebih sulit untuk menolak dia."

"Mengapa tidak hanya mengambil salah satu dari kita, bagaimana menurutmu?"

"Apakah kamu tidak menyukai hal itu?"

Setelah menerima pertanyaan langsung seperti itu, Tatsuya menghentikan pekerjaan di tangannya.

Untuk sementara, ia meletakkan CAD kembali ke kotak, dan mengangkat kepalanya.

Mari duduk di meja melihat ke bawah wajah Tatsuya tanpa senyum di wajahnya.

Tatapanya yang lurus dan halus tampaknya melihat apa yang dipikirkan Tatsuya.

"... Terus terang, saya merasa ini sangat merepotkan."

"Hm ... Dan?"

"Meskipun berpikir bahwa itu merepotkan, saya tidak berencana untuk mundur pada saat ini."

Wajah Mari sekali lagi menyeringai senang.

Ekspresi jahat nya tampaknya telah meningkatkan kecantikannya dua kali lipat.

"Senpai adalah tipe orang yang membenci kesulitan juga ..."

"Kamu juga tipe orang yang suka mengambil jalan pintas."

Sayangnya, Tatsuya hanya bisa mengakui bahwa Mari memenangkan perdebatan itu.

 


(Klik Untuk Kembali Ke Daftar List)

Back to Lists

 

Views: 10785 | Added by: sigieo | Tags: Mahouka Koukou no rettouseii | Rating: 5.0/1

Donasi

If the web is useful to you, we accept donations if you please. Donations will be used for the improvement and advancement of this web.

Jika web ini berguna untuk anda, kami menerima donasinya jika anda berkenan. Donasi akan digunakan untuk perbaikan dan kemajuan web.

IDbase Fanspage

IDbase Shout Chat

Addition menu

Section categories

Welcome [1]
welcome news
About Me [1]
about me
Privacy Policy [1]
kebijakan tentang privacy policy
Disclaimer [1]
kebijakan disclaimer
TOS [1]
kebijakan tos idbase

Our poll

Rate my site
Total of answers: 7

Statistics


Total online: 1
Guests: 1
Users: 0
DMCA.com Protection Status

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...