• Anime
    Tempat download free anime-anime subtitle Indonesia dan english.
  • IDbase-Manga
    Tempat buat baca komik manga Translate english maupun indo.
  • Software
    Tempat download free software dan game.


Home » 2017 » March » 6 » Mahouka Koukou no Rettousei (Indonesia):Volume 1 Chapter 5 part 1
10:46 AM
Mahouka Koukou no Rettousei (Indonesia):Volume 1 Chapter 5 part 1

Chapter 5 part 1


Ada banyak hal-hal khusus di SMA divisi sihir, tetapi sistem dasar yang ada di sekolah sihir tidak berbeda dari sekolah biasa.

Di SMA Satu, ada banyak kegiatan klub.

Seperti halnya sekolah normal pada umumnya, untuk menjadi klub resmi, kalian harus memiliki jumlah minimum anggota dan memiliki track record yang baik.

Tapi, karena sekolah ini memiliki hubungan erat dengan sihir, ada beberapa klub yang hanya bisa eksis dalam SMA sihir.

Dalam permainan sihir utama, SMA Satu sampai SMA Sembilan dalam Akademi Sihir sering bersama dan memiliki kompetisi. Hasil dari kompetisi ini sering menjadi peringkat dari berbagai sekolah ini. Tergantung pada sekolahnya, mereka mungkin lebih menekankan terhadap permainan ini daripada sekolah olahraga paling bergengsi. Jika klub mampu menampilkan performa dengan baik dalam "Kompetisi Sembilan Sekolah ", maka anggaran klub dan anggotanya menerima perlakuan khusus.

Mencari dan mendapatkan siswa baru yang berbakat telah menjadi tugas yang paling penting setiap tahun karena itu akan memperkuat pengaruh yang klub miliki di kampus, dan tugas ini mendapat dukungan penuh dari sekolah. Itu sebabnya selama musim-musim seperti ini, klub-klub bertempur sengit untuk mendapatkan siswa baru sebanyak mungkin.

"... Dan karena itulah semua jenis masalah muncul setiap tahun."

Di Ruang Dewan Siswa.

Sambil mencicipi bento buatan tangan Miyuki, Tatsuya mendengarkan penjelasan Mari.

"Permohonan dari klub sangat sengit, dan sering mempengaruhi kelas. Tak bisa terhindarkan karena hanya ada batas waktu 1 minggu bagi mereka untuk mendapatkan siswa baru sebanyak yang mereka bisa."

Mayumi, yang duduk di samping Mari, menjelaskan.

Yang duduk dekat dengan Tatsuya adalah Miyuki sendiri, seolah-olah tempatnya memang di sana.

Suzune dan Azusa tidak ada di sana. Mereka hanya datang ke ruang itu kemarin karena Mayumi mengundang mereka, biasanya mereka makan siang dengan teman sekelas mereka.

Mari, seperti yang dilakukannya kemarin, menikmati makan siang buatannya sendiri. Mayumi sedikit marah karena hanya dia satu-satunya yang memakan makan siang buatan mesin penyedia makanan, tapi suasana hatinya sepertinya akhirnya pulih. Dia bahkan berseru bahwa dia akan mulai membuat makan siang sendiri mulai besok.

"Selama masa-masa seperti ini, berbagai klub membawa keluar tenda sekaligus. Ini seperti sebuah festival kecil sedang terjadi di sini. Bahkan ada daftar rahasia yang berisi nama semua siswa yang mencetak nilai tinggi pada ujian masuk, dan aku yakin orang-orang orang itu akan sangat ditargetkan oleh klub. Jelas, ada aturan di tempat yang menghukum klub dan anggotanya jika mereka melanggarnya, tidak jarang juga melihat adu jotos atau sampai menembakkan sihir."

Ekspresi wajah Tatsuya tampak terkejut setelah mendengarkan penjelasan Mari.

"Aku pikir membawa CAD itu dilarang?"

Masih mungkin untuk bisa menggunakan sihir tanpa CAD, tetapi sesuatu seperti "penembakan " sihir pasti membutuhkan CAD bagi kebanyakan orang.

Mari menjawab pertanyaan Tatsuya.

"Sekolah memberi mereka izin sehingga mereka dapat melakukan 'demonstrasi'. Ada pertunjukan sederhana di tempat, tapi kegiatan itu masih dapat dimaklumi. Karena itu, selama masa seperti ini, tempat ini menjadi zona tanpa hukum yang penuh kekacauan."

Yah pantas saja, pikir Tatsuya. Mengapa sekolah mengizinkan hal seperti itu ... biasanya mereka akan membuat pertunjukan seperti ini dengan lebih ketat.

Sebelum Tatsuya bisa merumuskan pertanyaan, Mayumi memberikan jawabannya.

"Aku percaya itu terutama karena sekolah ingin setiap klub mendapat nilai tinggi pada Kompetisi Sembilan Sekolah. Aku yakin sekolah tidak akan keberatan kalau beberapa aturan dilanggar selama mereka bisa meningkatkan kemungkinan itu dengan merekrut lebih banyak siswa menjadi anggota klub mereka."

Pemerintah melarang partisipasi wajib dalam kegiatan ekstra kurikuler seperti yang terjadi lebih dari 10 tahun yang lalu karena hal itu mengabaikan hak-hak siswa. Karena itu, sekolah tidak bisa berbuat apa-apa selain membiarkan berbagai klub merekrut anggota seperti yang mereka inginkan.

"Nah, seperti itulah situasi kita saat ini. Dimulai dari hari ini, Komite Disiplin akan keluar semua. Wah, aku senang kita mampu untuk menutup semua kursi kosong kita di komite."

Saat Mari mengatakan itu, Mayumi menunjukkan tatapan sarkastik ke sisinya.

"Aku senang kamu bisa menemukan seseorang yang begitu berbakat, Mari."

Melihat bagaimana dia mengabaikan tatapan itu dengan senyum, itu tampak seakan-akan mereka sering melakukan hal semacam ini.

Setelah menghabiskan gigitan terakhir dan meletakkan sumpit ke bawah, cangkirnya sedang diisi dengan teh panas oleh orang sampingnya.

Setelah meminum beberapa teguk, Tatsuya mencoba untuk memberi perlawanan kecil.

"Nah, setiap klub pasti akan menargetkan siswa dengan nilai tertinggi, yang berarti siswa jalur 1, kan? Aku tidak bisa membayangkan apakah aku akan ada gunanya dalam kasus itu."

Hanya siswa jalur 2 yang seharusnya menangkap siswa jalur 2 . Dia menggunakan argumen Mari kemarin terhadap dirinya.

"Siapa yang peduli tentang hal itu. Aku mengharapkanmu."

Mari benar-benar mengabaikannya.

Tatsuya tidak bisa membalasnya.

"... * phew *, aku mengerti. Aku berasumsi kita mulai bekerja sepulang sekolah?"

"Tepat setelah kamu selesai dari kelas, datang saja ke markas."

"Mengerti."

Tatsuya menerima kata-kata Mari dengan tenang. Sulit untuk mengatakan jika tindakannya itu jantan atau dia hanya menyerah.

Duduk di sampingnya, Miyuki bertanya. "Presiden, apakah kita akan bergabung dalam patroli juga?"

Miyuki menyebut "kita" seperti dalam anggota Dewan Siswa. Tatsuya tersenyum, melihat bagaimana adik tercintanya bisa beradaptasi dengan begitu cepat meskipun dia bisa kesulitan di sekitar orang lain.

"Aku akan menugaskan A-chan sebagai pendukung. Hanzo-kun dan aku akan standby di markas, sehingga kamu dan Rin-chan harus tinggal di sini."

"Mengerti."

Miyuki mengangguk patuh, tapi Tatsuya bisa melihat bahwa dia sedikit kecewa. Bidang keahliannya mungkin bukan bertempur tetapi keterampilannya cukup tinggi. Dia mungkin hanya ingin menguji sihir baru tipe penahan yang ditambahkan dalam Rangkaian Aktivasi nya.

Tapi, ketika Tatsuya menanyakan hal itu, ia berteriak "Tidak, bukan itu!" dan diam-diam menambahkan " Onii-sama bodoh ", yang mungkin terdengar seperti kutukan tergantung pada bagaimana orang yang mendengarkannya. Kemudian Tatsuya bertanya-tanya,

"Nakajou-senpai sebagai pendukung?"

Klaim halus yang mengatakan bahwa Azusa mungkin tidak dapat diandalkan untuk pekerjaan itu.

Meskipun hanya sebuah "klaim halus".

"Aku tahu kamu gelisah memikirkan dirinya kalau hanya melihat penampilan luarnya, tapi kamu harus tahu Tatsuya, penampilan bisa menipu."

"Aku mengerti itu, tapi ..."

Tatsuya terutama menunjuk pada sikap pemalu Azusa.

Mayumi mengerti apa yang Tatsuya berusaha untuk katakan dan tertawa.

"Nah, sikap pemalunya mungkin bisa menjadi sedikit buruk kadang-kadang, tapi jangan khawatir, sihir A-chan akan berguna dalam situasi ini."

Dia menyeringai mirip dengan yang dilakukan Mari.

"Kamu tahu pada saat-saat seperti ini ketika kamu mungkin melihat kerumunan banyak orang akan menjadi liar, Sihir Azusa - Azusayumi [1] - benar-benar bisa efektif "..

Sihir modern adalah teknologi di mana sebagian besar sihir dirumuskan dan dibagi. Tentu saja, ada beberapa sihir privat yang tidak dikenal masyarakat, tetapi kebanyakan sihir itu terdaftar dalam database. Sebagian besar sihir hanya dikategorikan berdasarkan "jenis" dan "efek", tetapi beberapa sihir yang memiliki orisinalitas tinggi sering diberi nama spesifik.

"Azusayumi? Aku tidak yakin ada nama sihir yang spesifik resmi seperti itu. Apakah termasuk Sihir Sistematik Eksternal?"

Tatsuya memikirkannya, tapi kemudian menyimpulkan bahwa tidak ada sihir terdaftar yang dikenal dengan nama "Azusayumi". Ia hanya bertanya apakah itu Sihir Sistematik Eksternal karena sihir yang tidak terdaftar biasanya Sihir Sistematik Eksternal.

"... Jangan katakan kamu hafal setiap nama sihir yang spesifik."

Alih-alih menjawab pertanyaannya, Mari mengeluarkan suara kagum.

"... Tatsuya-kun, kamu pasti memiliki suatu koneksi satelit yang selalu menghubungkanmu ke database besar atau sesuatu semacam itu."

Mayumi menjawab sembari melebarkan matanya.

Miyuki hendak meledak dengan tawa, tapi ini bukan pertama kalinya orang-orang bertanya pertanyaan semacam ini, sehingga dia mampu mempertahankan sikap ketenangan yang rendah hati.

Sihir modern didasarkan pada studi tentang kekuatan supranatural. daripada mengkategorikan sihir dengan aspek visualnya, seperti api yang membakar atau angin bertiup, mereka mengkategorikan sihir itu sesuai dengan dampaknya.

"Kecepatan, Berat", "Gerakan, Osilasi", "konversi, menghilang", dan "Menyerap, Penyebaran" dikenal sebagai 4 Sistem / 8 Jenis sihir. Memang, ada beberapa pengecualian untuk kategori ini. Sihir yang bukan merupakan bagian dari 4 Sistem / 8 Jenis sihir ini dipecah menjadi 3 kategori. Salah satunya adalah sihir jenis persepsi yang dikenal sebagai "ESP" (Extra Sensory Perception, bukan Extra Special Power). Lainnya adalah sihir yang tidak bertujuan untuk mengubah fenomena dengan menulis ulang sementara information body yang terkait dengan fenomena, "Eidos", tetapi bertujuan untuk mengontrol Psion itu sendiri, sihir seperti ini dikenal juga sebagai Sihir Non-sistematik.

Sihir spesialisasi Mayumi yaitu Sihir pelepasan partikel adalah tipe Sihir Non-Sistematik. Sihir yang Tatsuya gunakan ketika meng-KO Hattori juga masih termasuk Sihir Non-Sistematik ( daripada disebut Sihir Osilasi ), tapi karena manipulasi Psion secara teknis adalah bagian dari 4 Sistem / 8 Type, perbedaan antara keduanya dianggap sepele.

Dan tipe ketiga bukanlah sesuatu yang memanipulasi benda-benda fisik, tetapi roh spirit. Jenis sihir hanya disebut sebagai Sihir sistematik eksternal karena sihir ini tidak termasuk semua jenis sistem. Beberapa contoh sihir dalam karakter ini termasuk sihir yang memanipulasi makhluk spiritual, membaca pikiran, pemisahan spirit, dan bahkan mengendalikan pikiran.

"Seperti yang mungkin Tatsuya sudah ketahui, 'Azusayumi' milik A-chan adalah Sihir Sistematik Eksternal manipulatif informasi. Dalam area tertentu, dia bisa menempatkan beberapa orang di bawah sebuah sikap atau posisi dan membimbing mereka sesuai yang dia inginkan."

Setelah terkejut beberapa kali, Mayumi akhirnya memberikan jawaban atas apa itu "Azusayumi". “ Sihir Sistematik Eksternal manipulatif informasi “adalah jenis sihir gangguan mental yang tidak hanya mengontrol pikiranmu, tetapi juga perasaanmu.

"Azusayumi bukanlah sesuatu yang merampas atau menguasai kesadaranmu, sehingga tidak membuat lawan benar-benar tak berdaya. Sebaliknya, bukan hanya mempengaruhi individu, hal itu mempengaruhi sekelompok orang. Jadi itu adalah jenis sihir yang sempurna untuk menenangkan kerumunan liar jika ada orang-orang yang bersikap berlebihan."

Setelah mendengar penjelasan tambahan dari Mari, Tatsuya berekspresi serius.

"... Apakah tidak ada pembatasan terkait dengan jenis sihir seperti itu?"

Sihir Sistematik eksternal memiliki banyak efek khusus, jadi ada batasan ketat yang diberlakukan pada sihir seperti itu, lebih daripada tipikal 4 Sistem / 8 Jenis sihir. Di luar itu, pembatasan yang paling keras ada pada Sihir Interferensi Mental. Seperti dijelaskan, jenis sihir ini dapat menjadi alat cuci otak yang menakutkan. Orang-orang dalam keadaan terhipnotis sangat rentan terhadap perintah. Jika jenis keberadaan sihir ini dikenal, pemerintah tirani, teroris, kultus, dan sejenisnya pasti akan melakukan apa saja untuk menempatkan tangan mereka di atasnya. Tapi ketika Tatsuya menunjuk tentang hal itu, Mayumi menjawab "Tidak ada yang perlu dikhawatirkan" sambil terkekeh.

"Apakah kamu pikir A-chan adalah tipe orang yang akan bekerja sama dengan diktator?"

"Nah, ada kasus di mana dia bisa dipaksa untuk bekerja sama."

"Tidak mungkin. Dia dapat berlinang air mata hanya dengan menemukan sejumlah kecil uang di lantai. Aku tidak bisa membayangkan kalau dia akan bisa berkonsentrasi pada sihir dengan semua rasa bersalah yang akan menghancurkan dia."

Sudah jadi pengetahuan umum bahwa kondisi mental kamu akan mempengaruhi sihirmu. Jika dia adalah orang yang baik hati, maka pemikiran tentang kejahatan mengerikan seperti cuci otak masal bisa membuatnya tidak dapat menggunakan sihir. Nah, cara lain untuk melihat hal itu adalah, jika dia itu lemah-hati, kemudian seseorang bisa hanya membuat dia bergantung pada mereka dan memanipulasinya seperti itu, tetapi tidak ada alasan untuk jalan pikiran seperti itu saat ini. Saat ini, ada masalah yang lebih mendasar.

"Aku yakin bahwa hukum tentang pembatasan Sihir interferensi mental berlaku tidak peduli jenis orang seperti apa Nakajou-senpai itu ..."

Setelah Miyuki menunjukkan hal itu, Mayumi tampaknya kehilangan kata-kata.

"Um ..., jangan khawatir Miyuki-san. Bukan berarti dia bisa menggunakannya di luar sekolah."

Jawaban gelisah yang dia katakan terdengar tidak masuk akal. Dia tidak tampak seperti tipe orang yang menunjukkan kelemahan mereka ketika mereka sedang terpojok, tetapi jika bukan karena bantuan Mari, pasti dia akan menggali dirinya ke dalam lubang yang lebih dalam.

"Mayumi ... kalau kamu bicara seperti itu pasti akan membuat orang salah paham. Nakajou diberikan izin untuk menggunakannya Sihir Sistematik eksternal hanya ketika berada di lingkungan sekolah. Nah, kita menggunakan metode backdoor yang sering digunakan oleh Lembaga Penelitian dengan memberikan alasan untuk pengecualian seperti, ‘pembatasan penggunaan untuk mempermudah penelitian secara ilmiah '."

"Jadi begitu."

"Aku tidak tahu kamu bisa melakukannya seperti itu."

"Ya, kamu bisa ..."

Shiba bersaudara mengangguk karena sudah paham pada penjelasan Mari sementara Mayumi tertawa gugup.


Ketika Tatsuya sedang menuju markas Komite Disiplin seusai pelajaran, suara bernada tinggi memanggilnya.

Ketika dia berbalik, seorang gadis kurus dengan rambut dipotong pendek menyambutnya.

"Aku terkejut Erika ... kamu sendirian?"

"Apakah itu sesuatu yang bisa membuatmu terkejut? Aku tidak merasa diriku sudah berjanji dengan orang lain dan pergi dengan mereka."

Sekarang setelah Erika mengatakannya, ada beberapa contoh yang bisa Tatsuya pikirkan.

"Lagi pula Tatsuya-kun, apa yang akan kamu lakukan tentang klub? Mizuki mengatakan ia akan bergabung dengan klub seni. Dia mengundangku untuk bergabung dengannya, tapi aku bukan tipe artistik, jadi aku hanya berjalan di sekitar untuk melihat apakah ada sesuatu yang lebih menyenangkan untuk dilakukan."

"Bukankah Leo juga mengatakan bahwa dia memilih sesuatu?"

"Klub Pecinta Alam, kan? Itu memang benar-benar cocok untuknya."

"Yah ... itu tampaknya cocok bagi dirinya."

"Klub Pecinta Alam di sekolah kita lebih berfokus pada kelangsungan hidup daripada sekedar mendaki. Serius deh, hampir seakan-akan klub itu memang dibuat untuk dirinya."

Caranya yang secara halus mengutuk hal itu hampir membuatnya tampak seperti dia sedang bosan.

"Hei Tatsuya, jika kamu belum bergabung dengan klub, apakah kamu ingin melihat di sekitar denganku?"

Tatsuya tidak bisa terang-terangan menolak karena Erika tampaknya sedang kesepian, tapi jika Tatsuya menunjukkan hal itu padanya maka dia pasti akan marah padanya .

"Sejujurnya, tampaknya Komite Disiplin sudah menggunakanku sesuka mereka. Mungkin aku bisa berjalan-jalan denganmu, tapi aku harus melakukannya sebagai patroli. Jika hal itu tidak apa-apa denganmu maka aku bisa melakukannya."

"Hmmmmm ... ah, baik. Ayo kita bertemu di depan kelas nanti."

Erika tampak berpikir keras sebelum mengangkat bahu seakan-akan dia enggan untuk pergi bersama dengannya, tapi senyum di wajahnya menghilangkan ekspresi gerakan palsunya.


"Mengapa kamu di sini?"

Begitulah reuni dimulai.

"Bukankah kamu bertindak agak kasar?"

Tatsuya menghela napas dan mengatakan dengan suara lelah, tapi ini hanya menyebabkan perlawanan lebih.

"Apa!"

Dia tampak seperti dia hendak merangsek ke depan, namun,

"Diam kalian pendatang baru."

Teriakan cepat dari Mari membuat Morisaki Shun berdiri tegak dan menutup mulutnya.

"Ini merupakan pertemuan resmi untuk Anggota Komite Disiplin, Setiap orang di sini adalah anggota dari Komite Disiplin. Setidaknya ingat itu dalam kepalamu sebelum kamu berteriak seperti itu."

"Aku minta maaf!"

Betapa menyedihkan, wajah Morisaki yang menunjukkan ketegangan dan ketakutan. Dia dibawa ke sini hanya dalam dua hari yang lalu oleh Mari. Tidak hanya itu, ia masih merasa panas akibat teguran dari Presiden Dewan Siswa, beban yang berat bagi siswa baru yang serius seperti dia.

"Oh baiklah, silahkan duduk."

Mari berekspresi gugup saat ia memerintahkan siswa kelas satu berdarah panas itu untuk duduk. Dilihat dari sikapnya, dia tidak tampak seperti tipe orang yang akan merasakan kenikmatan ketika menindas orang-orang yang lebih lemah dari dirinya.

Morisaki duduk di kursi menghadap Tatsuya. Itu adalah pengaturan tempat duduk yang tidak diinginkan bagi mereka berdua, tetapi mereka tidak bisa apa-apa karena mereka adalah anggota terbaru. Menjadi bawahan berarti mereka harus duduk di tepi meja, saling melotot.

"Semua orang sudah di sini?"

Setelah 9 orang memasuki ruangan, Mari berdiri.

"Oke, dengarkan. Awal dari minggu gila sudah dimulai lagi. Bagi Komite Disiplin, ini akan menjadi rintangan besar pertama yang harus kita atasi di awal tahun. Tahun lalu, ada orang-orang tertentu di sini yang bergabung dan menyebabkan kegemparan selama periode ini, dan ada orang lain yang mencoba untuk menghentikannya tetapi akhirnya membuat hal itu lebih buruk. Tolong pastikan untuk siap-siap tahun ini,.. Aku tidak mau memberikan teguran kepada siapa pun. Aku ulangi, anggota Komite Disiplin tidak akan menjadi orang-orang yang menyebabkan masalah tahun ini."

Beberapa anggota hanya duduk di sana dan mengangkat bahu. Tatsuya, di sisi lain, tampaknya selalu masuk ke beberapa jenis masalah, sehingga ia berjanji pada dirinya sendiri untuk ekstra hati-hati kali ini.

"Untungnya, kita mampu menemukan pengganti dalam waktu yang tepat untuk menutupi lubang yang ditinggalkan orang-orang yang sudah lulus. Aku akan memperkenalkan mereka. Berdiri."

Meskipun ada tidak ada latihan atau apa pun, keduanya mampu berdiri dengan cepat tanpa kekacauan. Tapi, keduanya memiliki ekspresi wajah yang sama sekali berlawanan.

Morisaki tidak mampu atau bahkan tidak repot-repot untuk menyembunyikan ekspresi wajah gugup, tapi caranya berdiri tegak menunjukkan antusiasmenya, dan secara kontras, Tatsuya hanya berdiri dengan tenang dan terkendali.

"Morisaki Shun dari 1A dan Shiba Tatsuya dari 1E. Keduanya akan berpartisipasi dalam patroli mulai dari sekarang."

Ada bisik-bisik di ruangan itu setelah mendengar nomor kelas Tatsuya itu. Tapi karena itu adalah kantor pusat di mana mereka akan ditegur jika setiap siswa menggunakan kata ofensif, Tatsuya tidak mendengar siapa pun menggunakan kata "Weed".

"Dia akan dipasangkan dengan siapa?"

Sebaliknya, ada beberapa orang yang menanyakan pertanyaan tentang dia. Salah satu orang yang mengangkat tangannya adalah siswa kelas 2 bernama Okada. Dia adalah salah satu orang yang dipilih oleh guru.

"Seperti yang sudah aku jelaskan sebelumnya, selama minggu perekrutan klub, semua orang akan patroli atas kemauan sendiri. Para pendatang baru tidak akan mendapat pengecualian untuk ini."

"Apakah mereka bahkan berguna?"

Secara formal, pertanyaan yang menunjuk baik Tatsuya dan Morisaki, tetapi dengan cara matanya memandang dada kiri Tatsuya menunjukkan bahwa itu ditujukan hanya ke arahnya.

Sesuatu yang sudah dibayangkan Tatsuya, jadi dia hanya membiarkan Mari menangani semuanya. Tapi Mari, di sisi lain, sudah muak melihat wajah Okada.

"Jangan khawatir, mereka akan berguna. Aku pernah melihat keterampilan Shiba dengan mataku sendiri dan Morisaki juga cukup kompeten dengan manipulasi perangkatnya,. Ia hanya bernasib buruk dengan lawannya. Jika kamu masih cemas, mengapa kamu tidak berpasangan dengan Morisaki."

Mari mengeluarkan jawaban yang sembrono seakan dia sudah bosan dengan ini, tapi Okada menyembunyikan seringai-nya dan, kembali dalam ketenangannya, mengeluarkan kata-kata sarkastik "Tidak apa-apa".

"Masih ada yang ingin mengatakan sesuatu ?"

Tatsuya terkejut dengan sikap Mari yang provokatif karena itu membuatnya tampak seperti dia sedang mengajak perkelahian dengan semua orang. Tapi selain Tatsuya dan Morisaki, tidak ada yang terlalu memperhatikan hal itu. Para anggota lain berlaku seperti itu sudah menjadi rutinitas sehari-hari. Tampaknya ada beberapa konflik yang mengakar dalam komite, tetapi pemimpin di sini tampaknya menjadi orang yang mengaduk konflik ini.

"Kita akan menyimpulkan pertemuan ini. Patroli akan dilakukan sesuai dengan rencana. Apakah ada yang keberatan dengan ini?"

Ada beberapa orang yang tampaknya ingin mengatakan sesuatu, tapi mereka bukan orang-orang yang aktif menentang gagasan.

"Oke, baiklah, jalankan. Jangan lupa bawa perekam kalian. Aku akan menjelaskan hal ini pada Shiba dan Morisaki. Yang lain, mobilisasi!"

Semua orang berdiri tegak, menempatkan tumit mereka bersama-sama, dan menggunakan tangan kanan mereka untuk memukul dada kiri mereka. Tatsuya bertanya-tanya apa yang sedang terjadi, tapi ia tahu kemudian bahwa ini adalah sikap hormat tradisional yang Komite Disiplin gunakan. Ada aturan lain seperti mengatakan "Selamat pagi", tidak peduli apa waktu itu, dan semacamnya.

Keenam anggota lainnya mulai meninggalkan ruangan satu demi satu. Koutarou dan Sawaki, yang terakhir meninggalkan tempat, mengatakan "Jangan berusaha terlalu keras" dan "Jika kamu memiliki pertanyaan jangan ragu untuk bertanya kepadaku" ketika mereka meninggalkan tempat (jelas siapa yang bicara dengannya ). Ketika Tatsuya bersikap sopan (setidaknya secara formal) kepada mereka berdua, Morisaki memelototinya dengan kesal. Mari melihat ini dan menahan menghela nafas sambil merasakan sakit kepala akan datang.

"Pertama, aku akan memberikan kalian ini."

Mari memberikan dua sebuah gelang dan perekam video kecil.

"Pasang perekam di saku dada. Ini disesuaikan di mana lensa akan keluar dari saku. Yang harus kalian lakukan adalah menekan tombol perekaman di sebelah kanan."

Ketika mereka menempatkan perekam di saku mereka seperti yang diceritakan, lensa muncul keluar, siap untuk merekam.

"Pastikan untuk membawa perekam bersamamu setiap saat. Ketika kamu melihat seseorang melakukan pelanggaran, pastikan untuk menekan tombol. Kalian tidak perlu khawatir tentang mendapatkan gambar yang bagus karena kesaksian dari Anggota Komite Disiplin dianggap sebagai bukti yang cukup. Pikirkanlah hal ini sebagai langkah pencegahan."

Sambil menunggu mereka berdua untuk membalas, Mari memerintahkan mereka untuk membawa keluar terminal mobile mereka.

"Aku akan mengirimkan frekuensi komunikasi sekarang... pastikan bahwa kalian menerimanya."

Keduanya mengkonfirmasikan penerimaan frekuensi komunikasi.

"Selalu laporkan temuan kalian menggunakan frekuensi ini. Kami juga akan memberikan instruksi melalui frekuensi ini juga. Terakhir, CAD. Anggota Komite Disiplin diijinkan untuk membawa CAD mereka dan kalian tidak perlu menunggu izin dari seseorang untuk menggunakannya. Tapi, jika kita menemukan penggunaan yang tidak sah, kalian akan ditendang keluar dari panitia dan menerima hukuman yang lebih berat daripada siswa normal. Tahun lalu, ada siswa yang diusir karena hal itu, jadi hati-hati."

"Pertanyaan."

"Silakan."

"Bolehkan aku menggunakan CAD yang aku temukan di ruang Komite?"

Pertanyaan Tatsuya membuatnya lengah jadi butuh beberapa saat untuk jawaban yang akan datang.

"... Aku tidak keberatan, tapi kenapa? CAD itu termasuk model yang cukup lama."

Mari pikir, setelah menonton Tatsuya selama pertandingan kemarin dan semacamnya, bahwa ia terampil dengan penanganan dan memelihara CAD. Belum lagi bahwa Azusa antusias berbicara tentang CAD spesifikasi tinggi yang ia gunakan.

Dan sekarang Tatsuya meminta untuk menggunakan model yang lebih tua. Mari tidak bisa menyembunyikan rasa penasarannya.

"CAD itu mungkin model lama, tetapi CAD itu adalah barang kelas tinggi terutama digunakan oleh para profesional."

Dia memberi jawaban yang tak terduga dengan senyum pahit.

"... Apakah itu benar?"

"Ya, itu seri memiliki popularitas rendah karena kerumitan untuk mempertahankannya, tetapi meskipun begitu, kamu dapat menyesuaikan sesuai dengan apa yang diinginkan, dan saklar saat menggunakan NCT ini sangat sensitif. Berkat itu, meskipun terbatas, CAD ini memiliki dukungan yang baik dari penggemar. Orang yang membeli ini mungkin adalah penggemar dari seri ini. Masa pakai baterai agak terbatas, tapi sudah overclocked untuk meningkatkan kekuatan pemrosesan. Jika kamu menjualnya, kamu mungkin bisa mendapatkan uang besar dari penggemar seri ini."

"... Dan kami telah memperlakukan barang-barang itu sebagai sampah sepanjang waktu ini. Jadi begitu, sekarang aku tahu mengapa kau begitu serius dengan membersihkan tempat itu."

"Aku yakin jika kamu membawa Nakajou-senpai ke sini maka dia akan menjelaskan tentang seri ini ..."

"Nakajou terlalu takut bahkan untuk melangkahkan kaki di ruangan itu."

"Oh ...begitu."

Keduanya tertawa gugup. Tapi Mari segera menyadari Morisaki terlempar keluar dari pembicaraan.

"* Ehemm * Nah, kalau begitu silahkan kamu gunakan apa yang kamu inginkan. CAD Itu hanya akan mengumpulkan debu jika tetap di ruangan saja."

"Mengerti, kalau begitu, aku akan meminjam dua dari mereka."

"Dua? Kamu benar-benar orang yang menarik."

Tatsuya mengambil dua CAD yang sudah disesuaikan secara diam-diam olehnya untuk dirinya sendiri dan menyelipkannya di antara kedua lengannya. Melihat itu, Mari tersenyum, dan Morisaki memutar bibirnya sinis.


"Hei."

Sementara meninggalkan markas, Tatsuya dipanggil oleh Morisaki.

Dia bisa tahu dari suaranya bahwa itu bukan sesuatu yang ramah.

Tatsuya berpikir tentang mengabaikan dia, tapi itu hanya akan membuat hal-hal lebih rumit, sehingga ia dengan enggan berbalik.

"Apa?"

Suara yang menyerang dan jawaban arogan. Tidak mungkin suasana yang ramah akan keluar dari ini.

"Kamu tampaknya pandai membual. Apakah itu bagaimana caranya kamu bisa mendekati presiden dan sisi baik anggota lain '?"

"Apakah kau cemburu?"

"Apaa ..."

Jika kamu akan marah karena keributan kecil seperti ini sebaiknya berhenti membuat komentar sinis, pikir Tatsuya.

Tetapi pada saat yang sama, ia merasa sedikit cemburu atas sikap lugas Morisaki itu.

"... Apa pun itu, kamu benar-benar telah melewati batas sekarang. Tidak mungkin kamu yang siswa jalur 2 dapat menggunakan beberapa CAD sekaligus."

Dengan tidak mengatakan "Weeds", dia mungkin sudah menempatkan kesadarannya dalam peran Anggota Komite Disiplin, pikir Tatsuya dengan sinis. Tapi Morisaki tidak melihat tatapan bosan Tatsuya dan melanjutkan dengan ceramah seakan dia mabuk dengan kata-katanya sendiri.

"Jika kamu memakai CAD di kedua lengan, maka gangguan Psion akan membuat keduanya tidak dapat digunakan. Kau bahkan tidak tahu itu kan? Yang kamu pikirkan hanya supaya terlihat keren. Karena kamu tidak dapat menggunakan mantra yang layak, kukira kamu harus melakukan hal-hal kecil licik untuk mendapatkannya sehingga kamu tidak terlihat bodoh."

"Apakah itu sebuah saran? Kamu tampaknya cukup percaya diri, Morisaki."

"Ha! Aku berbeda dari kalian. Aku hanya lengah hari itu, tapi itu tidak akan terjadi lagi waktu berikutnya. Aku akan menunjukkan perbedaan dalam tingkat kami."

Bagaimana naifnya dia untuk mengasumsikan bahwa akan selalu ada "waktu berikutnya" ...


Meskipun ia bertemu dengan Erika, dia tidak di depan kelas ketika Tatsuya datang.

Oh baiklah ...

Tatsuya menghela nafas, kebiasaan yang dia lakukan sejak awal sekolah, dan mengeluarkan LPS di terminal mobile-nya.

Ada titik merah perlahan-lahan bergerak di peta sekolah. Setidaknya dia cukup baik untuk tidak mematikan ponselnya. Tampaknya dia tidak terlalu jauh.

Itu seharusnya hanya tindakan pencegahan meskipun ...

Erika benar-benar mengandalkan dia untuk mencarinya. Dia menyorot lokasi dan mulai berjalan ke arah itu.

Tenda menutupi satu daerah sekolah ke daerah lain, hampir membuat tempat ini terlihat seperti pedagang kaki lima.

"Sepertinya ada sebuah festival terjadi di sini ..."

Erika berkata pada dirinya sendiri. Tapi ketika ia menyadari hal itu, dia mulai menertawakan dirinya sendiri.

Dia punya kebiasaan berbicara sendiri, tapi dari awal tahun ajaran ini, dia menyembunyikan kebiasaan itu.

Tidak biasanya aku sendiri, ya ... Sepertinya kamu tidak benar-benar mengerti diriku dengan baik Tatsuya-kun.

Dia diam-diam berbicara dengan Laki-laki yang ia langgar janjinya.

Selama sekolah menengah, sebenarnya bahkan di sekolah dasar, ia menghabiskan sebagian besar waktunya sendirian. Bukan berarti dia membenci orang atau sesuatu seperti itu. Dia punya sikap yang menyenangkan dan dia bisa dengan mudah bergaul dengan siapa pun. Dia hanya menjadi lalai terhadap hubungan cepat.

Dia hanya tidak bisa dengan siapa pun selama 24 jam penuh sehari. Teman baiknya menyebutnya dingin dan bahwa dia bertindak seperti kucing aneh. Lainnya mengatakan bahwa dia bertindak sombong. Ada banyak anak laki-laki yang ingin memiliki hubungan dengan dia, tapi tidak pernah berlangsung. Dia pergi dengan bebas, tidak terikat oleh janji.

Itu motonya.

... Yah, itu pernah jadi motoku ... tapi belakangan ini aku telah bertindak agak aneh.

Melihat dari sudut pandang orang ke-3 ini, hampir tampak seakan-akan Tatsuya menguntit dia, Erika berpikir untuk dirinya sendiri. Ini adalah pertama kalinya aku berjanji untuk bertemu dan pergi berkeliling dengan seseorang. Hanya seminggu sehingga aku akan bosan dengan hal ini seperti yang biasa kulakukan, tapi pada saat yang sama, aku berpikir bahwa ini mungkin berbeda.

"Erika ~"

10 menit setelah waktu yang dijanjikan. Dari hanya melewati pintu masuk sekolah dalam halaman sekolah, Tatsuya sedang memanggil nama Erika.

Dia menemukanku lebih cepat daripada yang kuharapkan, pikirnya.

"... Maaf."

Dia menunjukkan ekspresi yang menyakitkan di wajahnya sesaat, tapi kemudian ia menundukkan kepalanya.

"... Jadi, kamu akan minta maaf."

Erika tidak mengharapkan ini, jadi dia terheran-heran.

"Aku minta maaf karena 10 menit terlambat untuk waktu pertemuan kita. Tapi, terlambat dan tidak berada di lokasi yang dijanjikan adalah dua hal yang berbeda."

"Ack ... maaf."

Itu adalah ekspresi yang aneh, tapi Erika tak mampu melawan senyum di wajah serius Tatsuya.

"... Katakanlah Tatsuya, apakah orang lain tidak mengatakan kalau kamu memiliki kepribadian yang buruk?"

"Tidak, itu tidak terpikirkan. Tidak seorang pun pernah mengeluh tentang kepribadianku. Tapi mereka sering mengatakan kalau aku adalah orang yang jahat."

"Itu hal yang sama! Tunggu, itu bahkan lebih buruk!"

"Oh, tunggu, itu salah. Bukan orang jahat tapi orang yang kejam."

"Itu bahkan lebih buruk!"

"Aku bahkan disebut setan oleh beberapa orang."

"Ok, sudah, sudah cukup!"

Ketika Erika terengah-engah, Tatsuya mulai bertindak seperti seorang filsuf perenung.

"Kau tampak lelah. Apakah kamu baik-baik saja?"

"... Tatsuya. Orang mengatakan kalau kamu memiliki kepribadian yang buruk, bukan?"

"Yah faktanya itu memang yang mereka lakukan."

"... Jadi kamu hanya akan mengabaikan seluruh percakapan yang baru saja kita lakukan?"

Kepala Erika hanya terkulai dalam kelelahan.


Butuh sedikit usaha untuk memulihkan suasana hatinya, tapi Tatsuya mampu melanjutkan patroli sebelum orang di sekitar mereka mulai mengejek mereka.

Tapi 5 menit ke dalamnya, Tatsuya ingin pulang.

Dia telah meremehkan hal ini. Meskipun ia mendengar bahwa hal-hal yang sedikit "gaduh", dia masih berpikir itu akan berada dalam batas-batas perekrutan yang adil oleh Klub SMA yang normal. Namun dalam kenyataannya, itu jauh dari yang dibayangkan.

Hm, aku jadi tahu mengapa mereka membutuhkan orang untuk mengawasi tempat ini, tapi aku tidak berpikir kalau 10 orang akan cukup untuk mengatasinya.

Tenda massa menutupi daerah yang penuh dengan orang. Di sepanjang dinding manusia, Erika ditangkap dan mengeluarkan semacam jeritan. Meskipun dia punya kelincahan yang tinggi, dia masih tidak mampu menerobos melalui kerumunan. Yah, itu tidak terdengar terlalu meyakinkan dari Tatsuya yang memutuskan untuk melihat dari kejauhan.

Bukan berarti Tatsuya memiliki kelincahan lebih, itu hanya karena orang mengincar Erika lebih banyak. Tatsuya memiliki tinggi dan wajah yang rata-rata, dan sekilas dia tampak agak biasa. Selain itu, ia juga Weed sehingga orang tidak memperhatikan dia.

Dalam kasus Erika, dia cantik. Miyuki memiliki jenis kecantikan yang rapuh yang membuat orang ragu menjangkaunya, tapi Erika memiliki jenis keindahan yang meskipun orang tahu bahwa mereka akan terbakar, mereka masih akan mencoba untuk memahami dirinya.

Pada dasarnya, apa yang sedang terjadi disini adalah bahwa permohonan klub dibombardir padanya. Fakta bahwa dia adalah seorang siswa jalur 2 tidak membantu sama sekali (atau seperti yang Erika katakan, itu sia-sia). Mereka mungkin mencoba untuk membuatnya bergabung sebagai sosok maskot, sesuatu yang tidak memerlukan penggunaan sihir. Jadi segala sesuatu di sekelilingnya berubah menjadi kekacauan.

Tatsuya tidak bisa melihat apa yang sedang terjadi melalui celah di antara orang-orang (ia menduga bahwa mereka mungkin, paling buruk, hanya meraih lengannya, berpegangan pada dirinya, atau bahkan meraba-raba dia). Atmosfer cepat berubah pembunuh ketika ini sampai ke titik di mana Tatsuya tidak bisa lagi mengabaikannya.

Tatsuya hanya pergi ke depannya karena dia berasumsi bahwa dia akan mampu melawan dan melewatinya. Seseorang akan membutuhkan banyak pelatihan untuk menahan seseorang seperti Erika. Tatsuya ingat bagaimana dia bisa dengan cepat mengibaskan CAD dari tangan Morisaki, dan langkah itu bukan sesuatu yang bisa diperoleh dalam satu tahun atau lebih. Karena itu, Tatsuya memiliki keyakinan pada kemampuan diri Erika.

Orang-orang yang benar-benar mengelilingi Erika adalah semua kakak kelas perempuan. Sepertinya laki-laki tidak cukup kurang ajar untuk pergi berkeliling menyentuh tubuh seorang gadis. Tatsuya berasumsi bahwa dia akan mampu menerobos melalui para gadis yang hanya satu tahun lebih tua dari dia, tapi tampaknya kejadian itu menempatkan Erika pada posisi yang kurang menguntungkan. Erika ragu-ragu dalam menggunakan kekerasan.

Dan ketika Tatsuya berpikir tentang menyelamatkan dia, hal itu terjadi.

"Hei, tunggu, di mana kamu menyentuhku ? Bee. .. Berhenti ...!"

Ia mulai mendengar teriakan minta tolong dari Erika. Sepertinya waktu bermain-main sudah berakhir.

Tatsuya dengan cepat mengeluarkan CAD di lengan kirinya. Ketika sihir dirumuskan, dia menendang tanah dan membuatnya goyang sedikit. Secara fisik, getaran yang dia buat dari guncangan itu tidak terlihat, tetapi ia menggunakan sihir untuk memanipulasi getaran yang ia buat dan mengarahkannya pada kerumunan.

Getaran itu tidak cukup untuk membuat seseorang tidak sadar. Tatsuya tidak memiliki kekuatan fisik atau kemampuan sihir untuk membuat getaran yang besar. Tapi getaran itu membuat orang kehilangan keseimbangan.

Saat ia menerobos dalam kerumunan, setiap orang yang tersentuh oleh Tatsuya terjatuh. Setelah mendorong sejumlah orang di atas, baik laki-laki dan perempuan, ia mampu untuk sampai ke pusat dan menerobos kakak kelas. Tatsuya kemudian meraih tangan Erika dan berkata "Lari ". Dia menarik tangannya dan berjalan keluar dari kerumunan.

Setelah menyelinap lewat kerumunan seperti seorang penyihir, Tatsuya mampu berjalan ke lokasi terpencil antara gedung-gedung. Setelah melepaskan tangannya dan berbalik, ia akhirnya menyadari kekacauan yang melibatkan diri Erika. Rambutnya kacau, seragam barunya sudah kusut, atasannya juga terbuka, dan dasinya ada di tangannya karena telah jatuh.

Tatsuya, dengan murni secara kebetulan, bisa melihat kulit di bawah seragamnya saat ia panik mencoba untuk memperbaiki dirinya sendiri.

"Jangan lihat!"

Meskipun Tatsuya melihat ke bawah, Erika bisa tahu dari cara kaki Tatsuya yang sedang memutar arahnya. Ketika Erika kembali berteriak kepadanya, wajah Tatsuya sudah berbalik ke arah lain.

"... Apakah kamu melihat?"

Tatsuya dengan mudah bisa membayangkan wajahnya yang memerah.

"..."

Tapi Tatsuya tidak dapat memberinya jawaban.

Dia harus mengatakan bahwa dia tidak melihat. Itu akan menjadi hal yang cerdas untuk dilakukan.

Tapi kulit yang sedikit terbakar matahari, dada putihnya, dan tubuh rampingnya. Bahkan pakaian berwarna beige semuanya terukir dalam ingatannya.

"Apakah kamu lihat ..?!"

Sepertinya dia sudah selesai berpakaian karena ia tidak bisa lagi mendengar gemerisik pakaian. Pada saat yang sama, ia mengerti bahwa ia tidak punya waktu lagi untuk berpikir berdasarkan nada suaranya.

Nah, dalam hal ini aku akan dipukul di wajah, pikirnya. Meskipun itu bukan salahnya, dia setidaknya harus menunjukkan ketulusannya sebagai seorang lelaki.

Dan, setelah sempat melarikan diri dari kenyataan, dia berbalik (sekarang dia memikirkannya, dia tidak sepenuhnya bersalah karena dia yang pada awalnya meninggalkan Erika di kerumunan).

Untungnya dia benar-benar sudah selesai berpakaian. Jika dia belum selesai, maka mungkin akan membuat segalanya lebih buruk.

Tatsuya merasa lega melihat tubuhnya sudah lengkap dengan kancing leher terikat erat . Tapi kemudian Tatsuya berpikir, jika ia tidak mengendurkan dasi leher dan membuka kancing tombol atas, itu tidak akan menjadi sangat buruk.

"Maaf, aku melihat."

Tapi dia tidak berani mengatakan itu. Setelah melihat wajah merah dan garis air mata yang tersisa di matanya, dia tidak bisa mengatakan apa-apa.

Erika menatap Tatsuya dari bawah. Wajahnya mulai menjadi merah lagi dan mengepalkan tinjunya, mungkin dari rasa malu mengingat apa yang baru saja dia derita.

"... Idiot!"

Dia tidak menggunakan tangannya, tapi malah menendang tulang kering kakinya. Tapi kemudian, setelah dia melakukan itu, ia dengan cepat berbalik dan berjalan pergi.

Tatsuya diam-diam mengikutinya.

Tatsuya tidak bisa melihat wajahnya, tapi dia tahu itu penuh dengan air mata.

Dia melatih tulang keringnya sehingga dapat menahan serangan penuh dari pedang kayu.

Sepatu Erika yang fleksibel dan tanpa perlindungan ke jari kaki mungkin merasa jauh lebih sakit daripada dirinya. Tapi, jika ia mencoba untuk tidak mengatakan apa-apa tentang itu, dia mungkin malah akan menyerang lagi.

Yang bisa ia lakukan adalah pura-pura tidak melihat cara berjalannya yang tidak wajar.


 

(Klik Untuk Kembali Ke Daftar List)

Back to Lists

Views: 29 | Added by: irawanucoz | Tags: Mahouka Koukou no rettouseii | Rating: 5.0/1

Donasi

If the web is useful to you, we accept donations if you please. Donations will be used for the improvement and advancement of this web.

Jika web ini berguna untuk anda, kami menerima donasinya jika anda berkenan. Donasi akan digunakan untuk perbaikan dan kemajuan web.

IDbase Fanspage

IDbase Shout Chat

Addition menu

Section categories

Welcome [1]
welcome news
About Me [1]
about me
Privacy Policy [1]
kebijakan tentang privacy policy
Disclaimer [1]
kebijakan disclaimer
TOS [1]
kebijakan tos idbase

Our poll

Rate my site
Total of answers: 7

Statistics


Total online: 1
Guests: 1
Users: 0
DMCA.com Protection Status

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...

Ad unit

There may be advertising your product (resource)

Read more...